Membedah “Posesif” (2017) – Orang Tua, Remaja, dan Keluguan yang Berbahaya

Kita semua pernah menjadi remaja, dan kita pasti merasa amat sangat bodoh bila mengingat kembali segala keputusan yang pernah kita ambil di masa remaja. Manjat pagar sekolah saat pintu gerbang ditutup karena telat, ngelawan guru dengan argumen-argumen sok pinter saat kita kena hukuman, pacaran sama cewek/cowok populer di kampus cuma karena mereka populer, jatuh cinta dengan obsesi serta kecemburuan yang mereka tunjukkan pada kita, dan hal-hal bodoh lainnya. Kebodohan yang kita lakukan tersebut tidak serta merta ada tiba-tiba, namun berasal dari lingkungan keluarga kita.

Inilah yang Posesif coba bahas secara berani dan gamblang. Berfokus pada isu toxic relationship, film yang disutradarai oleh Edwin tidak semata-mata memprovokasi kita untuk mengutuk dan mengecam pelaku kekerasan dalam sebuah hubungan, namun malah mengajak kita untuk memahami akar dari segala siklus kekerasan — yaitu pranata keluarga.

Film ini sangat istimewa buat saya. Saking istimewanya, saya memutuskan untuk tidak hanya mengulas film ini sendirian, namun juga membedah film ini secara dalam bersama rekan saya, Bunga Maharani, yang kebetulan sedang rehat sejenak dalam studi Psikologinya di Universitas Udayana. Agar terkesan mentah, familiar, serta enak dibaca, saya akan menyalin chat saya dan Bunga dari Line langsung sebagai ulasan film ini.

  • Tommy: “Halo Bungs! Akhirnya kita bisa review film bareng ya.”
  • Bunga  : “Yay! Setelah sekian lama 🙏🏻”
  • Tommy: “Nah, sebelum kita breakdown film ini, let’s start with one question: Apa kesan lo tentang Posesif sebelum nonton film ini?”
  • Bunga  : “Oh, look, it’s another coming-of-age romance! The premise does seem interesting though I’m not very sure about its execution, but let’s watch it anyway.
  • Tommy: “HAHAHA SAMA”
  • Bunga  : “I mean, it’s Indonesia’s teen romance after all…”
  • Tommy: “Kalo gue, awal ngeliat sih ‘Anjir lah Edwin kok berani sih masuk pasar mainstream tapi bawa premis yang terlalu biasa dan cheesy’?”
  • Bunga  : “I’ve been looking out for Edwin for quite awhile, but I never expected him to take an interest over film-film kayak gini. Karena film ini dari luar tidak terkesan complex. Meskipun pada akhirnya, ya… you know…”
  • Tommy : “Yess, secara gue ngikutin Babi Buta yang Ingin Terbang dan Postcard from The Zoo, nggak percaya lah gue Edwin bakal bikin film yang biasa aja. Apalagi produsernya Meiske Taurisia, yang bikin dokumenter “Potongan” yang blak blakan ngungkap LSF itu kayak gimana. Finally emang gue nggak kecewa sama sekali, dan kepercayaan gue terhadap Edwin sepenuhnya benar.”
  • Bunga  : “Dan satu poin lagi, when the word “posesif” crossed my mind, yang di otak gue adalah: pacar-pacaran SMA yang masih bersifat experimental, pasangan yang saling mengekang satu sama lain, atau A jealous sama B dan B jealous sama C. That’s it. Tapi ternyata… wah. So much more than that.”
  • Tommy : “Nah iya! Gue juga. I mean, film ini sukses ngangkat tema toxic relationship dari perspektif yang sungguh realistis, dengan narasi yang simpel tanpa ada unsur preaching sama sekali. Terlebih, bukan cuma sukses ngupas kulitnya, Edwin juga berhasil ngebedah daging dan akar-akarnya tanpa harus ngorbanin ceritanya menjadi sebuah khotbah Jumat ataupun pesan layanan masyarakat.”
  • Bunga  : “Karena pada akhirnya, yang masyarakat butuhkan adalah sebuah film yang bisa depict kejadian yang sehari-hari terjadi dengan cara yang paling simple, raw, tidak harus verbal (bisa dibuat metaphorical because, hey, some things are not always meant to be spoken out loud) tapi tetap ngena sampai ke hati dan bisa bikin kita mikir dua kali tentang life choices yang udah kita buat selama ini. Bukan cuma yang menggurui dan bias, atau bahkan jadi me-romanticize yang tidak seharusnya.”
  • Tommy  : “Goshhhh bener banget! Yuk langsung kita breakdown bareng filmnya!”
  • Bunga     : “Let’s goo!”

  • Tommy : “Di awal seperempat film, gue dibuat agak sedikit bingung sama perasaan gue sendiri.”
  • Bunga     : “And why was that?”
  • Tommy   : “Antara ‘Anjir ini cheesy abis mereka pedekate cepet amat, Yudhis kayak gaada tantangannya sama sekali buat dapetin Lala. Baru jalan sebentar langsung gambar-gambar pinguin di tangan’ sama ‘astaga kok treatmentnya indah banget. Tone filmnya seperti sebuah mixture lovely-lovely cinta monyet plus indie-indie Payung Teduh. Everything was visually beautiful’
  • Bunga   : “True! The visual aesthetics are so pleasing that I want to take screenshots of each scene and put them on my IG, hahahaha.”
  • Tommy  : “YAKAAN anjir itu gambar-gambarnya dibikin grid di IG bagus banget gila. Terkesan pop, tapi nggak murahan banget.”
  • Bunga    : “Dan lo notice kan, dari awal Yudhis itu terkesan… harmless. Your typical good guy with the perfect family and a balanced life. Well, that, until everything took a toll on both of them… *drumroll!!!*”
  • Tommy   : “Betul. Betul banget. Image good guy Yudhis perlahan diruntuhin sejak dia pertama kali nyamperin Lala latihan loncat indah pas malam hari. I mean…it’s not actually wrong, tapi kesan creepynya udah muncul.”
  • Bunga    : “Those laser beams, though, holy shit!!! Gue sama sekali tidak expect dia akan mulai transisi nya dengan nyenterin mata Jihan.”
  • Tommy  : “Kalo gue udah expect, tapi tetep aja gue ngeri pas dia akhirnya bener ngelakuin hal itu.”
  • Bunga    : “Ekspresi wajahnya Adipati bener-bener keren, dia bisa portray sisi-sisi lain Yudhis tanpa terkesan artificial. Yudhis yang manis, Yudhis yang posesif, Yudhis yang sakit.”
  • Tommy  : “Goddamn right. Ini bener bener penampilan Adipati terbaik sepanjang karir dia. Dari pembawaan Adipati sebagai Yudhis pas ngelaserin Jihan, gue malah udah bisa ngeliat kalo Yudhis itu cowok yang nggak bener buat Lala, he’s going to do something harmful to her sooner or later. Dia udah bisa bikin gue nerawang watak serigala di balik bulu dombanya.”
  • Bunga    : “Tidak perlu dengan gerak gerik yang berlebihan, cukup dari cara Yudhis menatap udah bisa bikin gue merinding. Dan ternyata dia umpetin lasernya di bawah sepatu! Sneakily clever.”
  • Tommy  : “Plus, treatment kamera dan editingnya bikin narasi jadi makin tajem. Mulai dari adegan Yudhis ngomong ke Lala di mobil pas siang “Aku itu pacar atau supir kamu” udah mulai serem, but somehow, lewat chemistry Adipati dan Putri Marino yang tajem, kita masih ngerasain manis-manisnya dikit.”
  • Bunga   : “Bikin kita pengen bilang “aww yudhis…” dan “anjinggg anjing anjing yudhis anjing” dalam waktu yang bersamaan.”
  • Tommy : “It’s not right to say “aww yudhis” because it’s not a good thing to do, tapi di sisi lain, kita bisa ngerti kalo dia ngelakuin itu karena sayang Lala dan cuma pengen ngabisin waktu lebih banyak sama dia.”
  • Bunga   : “FINALLY SOMEONE SAID IT. It’s the most fucked up “Aw Yudhis” ever.”
  • Tommy : “You’re damn right it is. Okay, sekarang let’s discuss about hubungan Lala dan ayahnya.”
  • Bunga    : “A heartbroken father who cares about his daughter but is unable to deliver his feelings the right way.”
  • Tommy  : “Nah, Fira kemaren baru abis nonton Posesif juga, dan dia bilang “Sayang banget hubungan Lala sama ibunya nggak begitu dalam dibahas di film ini“”
  • Bunga   : “True! It should have been explored more, kalau pun tidak perlu berlebihan.”
  • Tommy : “Nah, tapi menurut gue, memang harusnya persepsi penonton terhadap hubungan Lala dan ibunya harus dibuat seblur dan sesamar mungkin. Karena inilah alasannya mengapa Lala gampang banget jatuh ke Yudhis.”
  • Bunga   : “Yes, though us viewers are really curious about Lala’s mom, kalau misalnya ibu Lala diceritain secata detil dari awal, Lala nggak akan bisa segampang itu jatuh ke pelukan Yudhis. Gimana pun juga, ibu adalah role model anak perempuannya.”
  • Tommy : “Nah bener banget bung. Lala bener-bener harus dijauhin dari kasih sayang, supaya si viewers bisa dapet perception bias “cuma Yudhis yang bisa nyayangin dia”. Bapaknya nggak bisa ngungkapin rasa sayang ke anaknya karena lebih dibutakan sama ambisi agar Lala bisa push her limit. It doesn’t matter if Lala hated him. If it’s actually what it takes to make Lala to train harder and win the Olympiad, he would do it.
  • Bunga  : “Bapaknya terlalu sibuk dengan ambisi dan luka batinnya dia sendiri, dia lupa kalo anaknya juga punya trauma psikologis yang ekuivalen sama punya dia, atau mungkin lebih.”
  • Tommy  : “True. True banget.”
  • Bunga  : “Kelihatan banget dari ekspresi Lala waktu bapaknya bilang Jihan itu patokan dia. Pain, annoyance, mortification… tapi dia gak bisa bilang apa-apa (setidaknya sampai beberapa saat kedepan).
  • Tommy  : “Yup, bener banget. Nah, sekarang kita bahas adegan pas Lala main ke kafe sama Ega dan Rino.”
  • Bunga    : “Holy mother of God… THIS.”
  • Tommy  : “I KNOW RIGHT. INI ASIK BANGET BUAT DIBAHAS.”

  • Bunga   : “Gue dari awal udah greget banget waktu Lala bohong kalau nggak ada laki-laki yang ikutan nongkrong. ASLI.”
  • Tommy : “Kita tahu sebelumnya Yudhis udah sering ngebuntutin Lala secara creepy, dan Yudhis tuh udah mulai cemburu buta sama Rino.”
  • Bunga   : “Belasan, bahkan puluhan missed calls! Seriously, Yudhis?”
  • Tommy : “ANJING EMANG ITU GILAAAA 37 MISSED CALLS.”
  • Bunga   : “He failed to understand that guys and girls CAN be best friends. At least dalam circumstance ini. Waktu Lala keluar cafe dengan wajah panik dan ketemu Yudhis di depannya…wah.”
  • Tommy : “YES, when finally the shot shows the reflection of Yudhis di sebelah kanan, refleksi Lala di sebelah kiri, dan Lalanya sendiri di tengah menghadap ke belakang. ITU POETIC ABIS.”
  • Bunga : “Salut juga sih dengan pengambilan gambarnya — refleksi. Tidak haru tersirat tapi tetep ngena. Gesture nya simpleee banget, tapi nyes.”
  • Tommy : “Nah gue mau nanya nih bung. Menurut lo, gesturnya Rino sebagai temen cowok itu agak berlebihan nggak ke Lala?”
  • Bunga   : “As a girl who actually HAS a guy best friend… nggak berlebihan tapi nggak kekurangan, sih. Gue suka banget sama tagline Rino yang bilang, “gue ada buat lo”. Meskipun gue juga gak bisa nyalahin itu semua 100% Yudhis karena sebagai laki-laki, yang punya pacar dan pacarnya itu punya sahabat lawan jenis yang kenal duluan daripada dia, pasti akan ada sedikit (well, in this case banyak) sense of threat dalam dirinya. Rino is like…your gay best friend who is NOT gay — tipe persahabatan yang tulus dan asik, tapi paling mudah disalahartikan. Menurut lo?”
  • Tommy   : “Nah, sebagai orang yang punya pacar (dan sayang banget sama pacarnya), gue merasa Rino agak sedikit berlebihan. Gini loh, gue juga punya beberapa temen cewek yang akrab, tapi misal gue jadi Rino di situ, gue bakal nyuruh Ega buat ada di samping Lala secara personal, bukan nawarin bahu sendiri. Gue cuma bakal bilang “Gue ada buat lo” kalo misal temen cewek gue yang lagi sedih itu jomblo, ditinggalin gebetan, atau putus sama cowoknya. Selama permasalahan di antara temen cewek gue dan pacarnya bukan sesuatu yang ‘memutuskan hubungan’, gue gabakal mau risk myself nyelip di tengah tengah mereka. Makanya, menurut gue Rino salah di sini, tapi apa yang Yudhis lakukan ke Rino itu sama sekali nggak bisa dibenarkan. Dan apa yang Yudhis lakukan ke Lala (jambak-jambak kayak tai) itu juga salah. Salah banget.”
  • Bunga  : “Hmm, you do have a point sih. Karena bagaimana pun juga Rino itu laki-laki. Tapi perhatiin deh, Tom, ini sih point of view gue aja… dari semenjak tokoh Rino diperkenalkan, Rino itu udah keliatan banget kalo dia ngerasa kayak something’s up with Yudhis. Matanya, cara natapnya, gerak-gerik tubuhnya. Dan Ega gak bisa ngelihat itu. Maybe that’s why he decided to make an indirect intervention.”
  • Tommy   : “I see…you do have a point, too.”
  • Bunga  : “Gila, gue bawaannya pengen jambak Yudhis waktu nonton hahahaha. Setuju sih dengan tagline film Posesif — buat Lala, ini cuma cinta pertama. Tapi Yudhis mau selamanya. Tercermin banget di scene itu.”
  • Tommy  :  “Anjing ye ini film keliatannya simpel banget, tapi kalo dibedah bener-bener complicated.”
  • Bunga    : “Welcome to Edwin and Meiske’s world!”
  • Tommy  : “Okay, bahas caranya Yudhis pertama kali minta maaf ke Lala.”
  • Bunga   : “AH!”
  • Tommy: “Ini anjing treatmentnya bisa dibikin horror banget begitu. Lo notice kan…key shotsnya itu horror banget. Silhoutte behind the door. Suspense when Lala walks downstairs. Fokus shot ke gagang pintu yang digerak-gerakin dari luar…”
  • Bunga   : “YES. YES. YES. Apalagi dengan design rumah Lala yang agak “jadul” dan lampunya yang remang, lalu pintu kaca yang, hey, did you see a small hole on its surface?!
  • Tommy : “YA KAAAN?”
  • Bunga  : “Maafin aku, La… *jedotin kepala, ngetok pintu sampe gila*. Gue jadi Lala langsung telpon polisi lololol. Pancaran matanya bisa banget lho ini. Seakan-akan he lost control of himself and he KNEW that. Jarang lho ada orang abusive yang sadar akan kesalahan dia…”
  • Tommy  : ” Menurut lo, apa yang dilakukan sama Yudhis dengan jedotin kepala di pintu dan nampar nampar muka dia sendiri di depan Lala itu… Banyak ga sih cowo cowo yang kayak gitu? Because pas adegan ini di bioskop, ada sekumpulan cewek2 duduk di depan gue, mereka pada “Awwww kasian :3” pas Yudhis ngelakuin hal itu. Which I was like “no… That’s not how you suppose to react…“”
  • Bunga    : ” Dibilang banyak sih engga, tapi apakah cowok-cowok yang emotionally unstable punya tendensi untuk ngelakuin hal-hal itu? Iya. Karena gue — yang personally juga bilang kasian kalaupun gak pake aw juga sih HAHAHA — ngelihat Yudhis begitu lebih ke act of self-harm (because it’s so much more than slitting your wrist, hell). What he tried to showcase was self-hate, karena seperti yang tadi kita bahas dia lost control dan gak bisa jadi laki-laki yang baik untuk Lala, and self-hate IS considered self-harm. Seakan-akan dia punish dirinya sendiri, as if he deserved that kind of treatment and, surprise surprise! That kind of action was brought by none other than lingkungan sekitar dia, dan dalam case ini ibunya.
  • Tommy    : “Oh, I see. Thanks Bung! By the way, gue suka banget cara Lala meluk Yudhis di scene ini. Full of undescribable emotion yang bahkan gue juga ga bisa jelasin.”
  • Bunga   : “That was beatiful *sheds tear*”

  • Tommy  : “Lanjut ke scene clubbing.”
  • Bunga    : “LET’S! Don’t even get me started with this one. Dari awal sampe akhir scene clubbing cushion kursi bioskopnya udah gue cubit-cubitin parah.”
  • Tommy  : “Oke deh kalo gitu. Gue mau denger dari lo dulu tentang scene ini.”
  • Bunga    : “Intinya gue curiga sih, bener-bener penuh tanda tanya. Kenapa tiba-tiba Yudhis menurunkan ego dia dan mau berbaur sama temen-temennya Lala? ESPECIALLY RINO. Gak ada yang simple tentang behavior Yudhis. Dan bagaimana di club Yudhis selalu nyium Lala dengan agresif seakan-akan pengen nunjukin kalo, “she’s mine!” Dan ternyata, Rino juga notice hal ini setelah stealing glances here and there. Lo gimana?”
  • Tommy   : “Putri Marino jago banget nunjukin “Ih Yudhis apaan sih, freak banget. Jangan gitu dong sayang, jangan gini.” Dia tahu dengan hangout sama Ega dan Rino, Yudhis ngga bener-bener pengen mingle, tapi cuma pengen “membuktikan“, seperti kata Yudhis sebelumnya “aku bakal buktiin kalo aku bisa dapet maaf dari kamu.” And isn’t that such an annoying thing, dateng ke club tiba tiba, cuma pengen nunjukin “pembuktian”.
  • Bunga      : “YESSSSSS. Seakan-akan kasarnya kayak, “nih loh! gue udah main sama temen-temen lo! berarti kita baik-baik aja kan? udah puas?“”
  • Tommy    : “IYA.”
  • Bunga    : “And by the way, is it just me atau Rino keliatan aneh (baca: high) waktu scene pulang naik motor? As if someone spiked his drink or something? Atau dia emang kecapekan aja HAHA”
  • Tommy    : “Gue nggak ngeliat sih kayanya hahahaha tapi ya paling tipsy bungs, namanya juga party wqwq”
  • Bunga      : “HAHAHA been there done that. That scene tho, waktu Adipati bilang “hati-hati” ke Rino. Asli gue takut Tom. “
  • Tommy    : “What’s on your mind saat itu Bung, kenapa lo takut?”
  • Bunga  : “Karena hati-hati yang diucapin Yudhis itu kayak metafor. Perumpamaan dari sesuatu yang lebih besar, even when he wasn’t planning to do anything beforehand. Pasti ada ujungnya. And voila! Look what we got here.”
  • Tommy    : “Now i’m thinking about it again… And it DOES sounds scary. Kita masih belum tahu state of mind nya Yudhis itu beneran udah tobat apa emang cuma mau buktiin sesuatu karena ada maunya aja. Begitu dia ngomong “hati hati No“, it does become scary…”
  • Bunga      : “He was basically playing everyone’s minds. And guess what? The bitch made a u-turn and did the deeds.”
  • Tommy    : “Goddamnit… And how the film shows it. So subtle but so fucking intense.”
  • Bunga     : “Tidak perlu dialog (bahkan monolog) apapun, cukup dengan a simple hati-hati dan dampaknya anak orang dateng-dateng ke sekolah udah pake gips. Nice.”
  • Tommy   : “And… Is it just my imagination or… Pas Lala bangun dan nanya “Itu apa sayang?” Si Yudhis jawab “Bukan apa apa kok sayang” dengan suara yang parau banget. Seakan pengen nangis. Tau apa yang dia perbuat salah tapi demon nya dia lebih dominating his mind.”
  • Bunga    : “Antara bersalah sekaligus lega karena hasrat dia untuk nabrak Rino terpuaskan.”
  • Tommy  : “Right. Oke move on ke key scene selanjutnya. Pas Lala tiba tiba masuk UI.”
  • Bunga    : “Dilema kelas 12… *sighs* Gue agak kaget sih karena Lala teguh sama pendiriannya. Setelah serentetan kejadian antara dia sama Yudhis gue sangka bakalan ikut ke Bandung.”
  • Tommy    : “Justru menurut gue Lala salah di sini. Dia bohong sama Yudhis. Tapi Lala nggak bisa disalahkan begitu saja karena once again, dia takut sama Yudhis.”
  • Bunga   : “Fear makes people do illogical things, itu sih yg gue tangkep dari Lala dan Yudhis selama film berlangsung.”
  • Tommy : “Yesss bener banget. Posesif bagus banget nunjukin relasi hubungan yang rumit antara kasih sayang dan rasa takut. Also, I notice something really really scary about men’s tendency to demoralize women who reject her. “Udah dipake berapa orang lo? Berani banget ngelepasin cowok segampang ini?” Cowok itu makhluk yang paling fragile dan berbahaya kalo udah kena rejection dan humiliation. Sebagai cowok pun gue bisa mengakui hal ini.”
  • Bunga   : “HAHAHAHA. Males are complex indeed. Padahal kan bukan berarti kalo cewek punya pendirian aka sesuatu itu artinya dia bisa dengan mudah di konotasikan dengan stereotype2 gak beralasan.”
  • Tommy  : “Tapi lagi lagi kalo situasinya udah kayak gini, cowok tuh cuma mikirin perasaannya sendiri.”
  • Bunga    : ” Emotion is a scary mind trick.”

  • Tommy   : “Nah Bung, menurut lo, terlepas dari seberapa creepy dan horror treatment film ini, apa yang dilakukan Yudhis ke Lala pas surprise ulang tahunnya di tengah malem itu sebenernya creepy ngga?”
  • Bunga    : “HELL IT WAS. 1) entah gimana caranya Yudhis bisa dapetin kunci rumah cadangan Lala, 2) I don’t know — most people yg berniat bikin surprise itu gak se-frontal Yudhis yg langsung nyelinap masuk kayak pencuri. What do you have in mind?”
  • Tommy   : “MOTHERFUCKING YES. Gue nggak ngerti kenapa Lala (dan obviously, sekumpulan cewek yang duduk di depan gue pas gue nonton) bisa nganggep itu sweet dan “awwww soswit”.”
  • Bunga     : “HAHAHAHA mereka mikirnya gak sampe sana Tom. The sad thing is that Lala (dan beberapa cewek di depan lo itu) was so blinded from the surprise (which equals, coughs, happiness) dia gak perhatiin 2 hal creepy yang gue list barusan.”
  • Tommy  : “Tapi yah…mungkin Lala nggak perhatiin hal tersebut karena sekali lagi, dia nggak ngedapetin kasih sayang yang cukup dari keluarganya, sehingga dia terima-terima aja apapun yang Yudhis lakukan sebagai “bentuk kasih sayang”
  • Bunga      : “True…. sadly. Film ini ngajarin betapa penting nya peran lingkungan terhadap seseorang.”
  • Tommy    : “Termasuk lingkungan keluarga dan kedekatan orang tua terhadap kondisi psikologis anak. Eh, by the way, lo sadar kan bahwa di adegan ini ada kayak “subtle hint” yang menunjukkan bahwa mereka itu “ngapa-ngapain”?”
  • Bunga  : “Of course *winks like batshit crazy* Which eventually led us to pernyataan Yudhis bahwa Lala “udah dipakai berapa cowok?”. Seperti yg udah kita bahas sebelumnya”
  • Tommy    : “Terus Lala juga luluh luluh aja lagi dengan cara Yudhis minta maaf yang sangat freak tersebut. Atmosfirnya berhasil banget dibikin sama Edwin jadi romanticly creepy.”
  • Bunga    : “GILA LO YA. Kalo ada laki-laki yg minta maaf ke gue dengan cara yg sama kayak Yudhis…I would flip my shit.”
  • Tommy  : “Flip your shit in a positive or negative way? Hahahaha.”
  • Bunga    : “THE LATTER. This bitch ain’t no hopeless romantic. Would you do the same thing like Yudhis? Seandainya lo bikin kesalahan sama pacar lo dan lo berniat surprise-in dia.”
  • Tommy   : “Nope. Never. Unlike Yudhis, gue berbaur sama temen-temennya dia (cewek maupun cowok) sejak kita awal pacaran. And they’re gonna be the ones who help me do that for her. Seandainya mereka nggak approve my way of saying sorry atau mereka nganggep gue lebih baik leave her for good, then it’s time for me to actually leave for good.”
  • Bunga    : “*flashbacks to when Fira asked me to help her assemble your birthday surprise* that was lit, fam.”
  • Tommy  : “I’m such a lucky bastard, aren’t I? :”)”
  • Bunga    : “Yes you are.”
  • Tommy  : “HAHAHA oke balik lagi ke Posesif. Now it’s time to talk about our favorite part: Cut Mini Part.”
  • Bunga    : “HAIL CUT MINI. Jarang banget perfilman Indonesia itu ngangkat tentang orangtua yg abusive, apalagi antara anak laki-laki dan ibunya. Gue pun gak yakin kalaupun udah diangkat, apakah bisa se-ngena ini atau engga.”
  • Tommy    : “BENER BANGET.”
  • Bunga     : “Terkadang masyarakat lupa, abusive parents can come from ANY background. Tidak harus alkoholik, tidak harus ber-gender tertentu, tidak harus penuh benci 24/7 dan tidak harus menghasilkan luka lebam noticeable di badan anaknya. Buktinya, Yudhis’ mother came out as a beautiful-yet-stern real estate agent who was balancing her life as a single parent.”
  • Tommy : “True. Very true. Nah, by the way gue mau nanya sama lo nih Bung. Menurut lo, tepat nggak menyebut fenomena yang dialami Lala ke Yudhis sebagai Stockholm Syndrome? Karena menurut gue kurang tepat deh…tapi kayaknya banyak kaum netijen yang tetap menyebut hal ini dengan terminologi “Stockholm Syndrome.” Padahal menurut gue, yang sebenernya Stockholm Syndrome itu Yudhis ke Mamanya.”
  • Bunga  : “Stockholm Syndrome… hmm… *stretches fingers for a long ass explanation* Sejatinya, stockholm syndrome itu kan feeling of affection towards a captor. Disini posisinya, Lala adalah victim dan Yudhis adalah sang culprit. Buat gue, personally — maaf masih amatir — apakah tindakan Lala benar2 mencerminkan seseorang yg mengalami Stockholm Syndrome? Mungkin. Tapi gue rasa belum sejauh itu. The symptoms DID exist, though, bisa keterusan kalo gak “dipangkas” hubungannya. Karena yg gue analisa, selain afeksi Lala juga punya rasa takut yg bersifat subconscious terhadap Yudhis. Jadi tidak pure afeksi aja. What do you think?”
  • Tommy   : “Sama. Menurut gue kurang tepat karena belum sejauh itu. Basis keinginan Lala bertahan di dalam hubungan mereka masih didasarkan afeksi yang timbul dari kelakuan baik Yudhis terhadapnya, bukan dari kelakuan buruk Yudhis.”
  • Bunga   : “Lala itu masih dalam ranah experiment. Yudhis tidak. Lala belum bisa memilah mana yang baik dan tidak (setidaknya sampai dia “kepentok” dengan perlakuan Yudhis). Sedangkan Yudhis TAU dimana letak kesalahan dia, cuma bedanya dia gak bisa kontrol. Karena kalo Yudhis gak tau, gak mungkin dia bakalan minta maaf sama Lala, apalagi dengan cara seperti itu. Sejujurnya, “terlalu” itu emang bahaya. Terlalu baik, terlalu jahat, terlalu sayang, terlalu peduli, terlalu emosi. Kayak lagi naik rollercoaster aja, gak ada in between nya (kalopun ada ya singkat banget, gak berpengaruh yg signifikan).”
  • Tommy   : “Betul Bung. Setuju. Nah, tapi kalo Yudhis ke ibunya itu sudah tepat belum kalau disebut Stockholm Syndrome?”
  • Bunga     : “Bukan tepat, tapi “lebih tepat”. Dibandingkan antara Lala dan Yudhis. Karena Yudhis itu KETAKUTAN. Dan itu tidak subtle kayak Lala. Lihat aja expression dia waktu dihajar pake high heels.”
  • Tommy    : “Dan expression dia pas Lala nenangin dia dan ngajak dia kabur. Goddammit, ini emang akting terbaik Adipati sepanjang karirnya.”
  • Bunga      : “SHIT FAM THAT SCENE GOT ME FUCKED UP. Literal goosebumps.”

  • Tommy      : “Gila kaaan! Yuk lanjut pas mereka sing along Dan.
  • Bunga     : “Gue gak akan pernah bisa denger lagu itu the same way again. Liriknya simpel, tapi ngena. Dan. Pas.”
  • Tommy   : “YESSS! Dengan mereka sing along out of tune gitu malah bikin konteksnya jadi lebih tajem.”
  • Bunga    : “So many metaphors. “Dan” itu kan kata sambung… hampir sama kayak hubungan Lala dan Yudhis, apalagi dikuatkan dengan scene karaoke dadakan. Yang seharusnya hubungan mereka putus di level awal, karena hal ini itu etcetera, lanjut lagi. Padahal Lala tau kalo something is toxic dan Yudhis tau dia toxic-nya. Setelah adu mulut, jambak, sampe cekek-cekekan… mereka tetep lanjut. Puitis. Sampe pada akhirnya, di suatu titik, mereka berhenti. Nggak ada “dan” lagi. Terlalu filosofis gak sih gue? HAHAHA.”
  • Tommy     : “NO NO THAT’S GOOD. I mean… Ternyata ada perspektif lain dari lagu “Dan” yang lebih puitis..”
  • Bunga       : “Emang perspektif lo apa?”
  • Tommy     : “Gue cuma melihat “Dan…” dari perspektif Yudhis yang sayang banget sama Lala tapi sudah “menancapkan duri tajam” ke Lala dan membuatnya menangis…Gue nggak tahu… Somehow gue di scene ini tiba tiba merasa relate banget sama Yudhis.”
  • Bunga         : “Relate? Tell me about it.”
  • Tommy   : “Gue nggak tahu apakah karena gue selalu merasa punya inner demon di dalam diri gue dan gue takut banget suatu saat dia unleashed…Ataukah cuma karena gue punya tendensi untuk nyalahin diri gue sendiri tiap something goes wrong and i am involved in it…”
  • Bunga       : “Sometimes I feel that way too. But honestly, you know what? Setiap manusia itu pasti punya “demon” nya mereka masing-masing. No one’s a saint here. But whether it’s going to leash or unleash, itu semua pilihan. Including self-hate. Pasti ada bagian dari diri kita yang kita gak suka, dan itu gak bisa dihindarin. Baik lo maupun Yudhis, bahkan Lala, atau diri gue sendiri.”
  • Tommy    : “You’re right, Bung. Bener banget.”
  • Bunga      : “Let’s move on!”
  • Tommy    : “Okay, move on ke adegan SPBU.”
  • Bunga      : “*cries in the corner* I bawled my eyes out it was violent. No pun intended.”
  • Tommy    : “….HAHA :'(“
  • Bunga      : “Tell me how you feel about it.”
  • Tommy  : “Ini adegan sebenernya pasaran banget di film film romance Indonesia, tp Posesif bisa ngebawain adegan ini dengan sangat baik. Pengaruh directingnya Edwin plus akting mereka berdua sih.”
  • Bunga      : “It’s the kind of the cliche you keep coming back for more. Gue suka cara mereka membuat adegan “papasan tapi gak nyadar kalo lagi papasan” jadi berkelas. “
  • Tommy    : “You’re really good at describing things with simple words hhhh.”
  • Bunga         : “I don’t write fan fiction for nothing ;))))”
  • Tommy       : “Tapi gue seneng lewat adegan ini Yudhis sadar bahwa emotional issuenya ngebahayain Lala.”
  • Bunga        : “Kesadaran diri Yudhis itu plot twist banget buat gue Tom, like, expected YET unexpected. Oh ya, one more thing. Gue sangat kaget waktu tau kalo scene Lala dan Yudhis lebam-lebam di trailer itu bukan karna mereka saling pukul, tapi mereka ribut sama orang lain. BEST PLOT TWIST. Ngecoh penonton banget, not that it’s a bad thing though. They really broke the stereotypes.”
  • Tommy      : “YESS. And it’s such a rare case for an abusive person to realise that he’s abusive and harming the one he loves gitu nggak sih bung? Soalnya banyak juga yg bilang kalo dengan cara kayak gini, Posesif memberikan alasan bagi para pelaku abusive relationship buat mencari alasan pembenaran kelakuan mereka, supaya si korban tetep stay atas dasar pity.”
  • Bunga       : “It is a rare case indeed. To be honest buat gue bukan mencari pembenaran sih, Tom… from what I’ve been studying, that’s definitely NOT how it works.”
  • Tommy       : “Please do tell me how it works.”
  • Bunga        : “Justru mengajarkan kalo pelaku abusive relationship MASIH BISA belajar dari kesalahannya. Which is portrayed by Yudhis’s decision to leave Lala at the gas station seperti yg kita bahas kemaren. Yudhis masih bisa sadar, Yudhis masih bisa buat keputusan yg tepat kalaupun gak mudah — karena bukan Lala, bukan ibunya, bukan psikolog, yg bisa “merubah” dia seperti statement Lala sebelumnya. Tapi cuma Yudhis-nya sendiri.”
  • Tommy        : “I see. Thank you for the illumination, Bung.”
  • Bunga          : “You’re welcome!! Seneng liat film yg sakit tapi edukatif dalam waktu yg bersamaan, hahahaha.”
  • Tommy       : “Goddamn right, film ini eye opening banget ya. Terus montage sequence Lala carry on without Yudhis itu poetic banget ya. Ditambah lagu Banda Neira pula. Aku ndak kuat nahan sesak di dada…”
  • Bunga   : “Ada satu hal yang HARUS gue point out di sini. Beberapa netizen yg udah nonton gue lihat kecewa sama ending-nya Posesif. Karena ngambang, gak jelas dan creepy kenapa tiba-tiba jadi ada Yudhis waktu Lala lagi lari. Buat mereka aneh, susah dimengerti. Kompleks. Padahal menurut gue, wah… mereka justru bikin hal yg kompleks menjadi sangat simple dengan — lagi — metafor. Tidak perlu ada dialog verbal untuk kita ngerti semuanya. Yudhis berhenti, Lala terus lari. Buat gue itu udah cukup. Bener-bener bikin nyesss. And yes… Banda Neira slayed.”
  • Tommy    : “Fira abis nonton langsung nelpon gue nanya “Tom, kata kamu endingnya sedih banget. Kok aku malah ngerasa biasa aja ya? Flat gitu.” Untung gue sayang hehehe, jadinya gue jelasin aja bahwa itu metaphor. Dia baru ngerti. Padahal pas scene itu air mata gue netes banget.”
  • Bunga         : “Aw, good boyfriend mode activated :” Terkadang hidup itu emang open ending, Tom. Karena kalo happy (atau bahkan sad) ending, itu artinya manusia gak hidup lagi… anggap aja kita lagi liat electrocardiograph di RS. Kalo ada grafik hidup, selemah apapun itu, tapi kalo cuma segaris mati kan? Tapi Lala mau hidup. Mau lanjut. So was Yudhis. Bedanya, jalan sendiri-sendiri aja…”
  • Tommy         : “Yudhis nggak bisa terus bersama sama Lala. Yudhis is a fuck up. But Yudhis loves her. Jadi dia melanjutkan takdir dia sebagai seorang creep untuk “melihat Lala” tanpa harus melakukan interaksi apa apa lagi dengan dia. Dan ketika Lala sadar bahwa Yudhis kembali ngebuntutin dia, Lala nggak punya obligation apa apa untuk nyapa Yudhis ataupun kembali ke dia, pun Yudhis nggak punya hak juga untuk minta balikan. Karena cara terbaik bagi Yudhis untuk mencintai Lala adalah melepaskan dia dari belenggunya.”
  • Bunga            : “BETUL. Sometimes people love from afar and for them, mungkin emang yg paling baik gitu. Film ini penuh metafor, tapi nggak ngurangin esensi dari flow ceritanya itu sendiri.”
  • Tommy         : YAKAAAN! Oke deh, sekarang tinggal kesimpulan nih bung! Why do you think people need to watch Posesif?”
  • Bunga         : “Because it’s your typical high school romance with a twist. Disaat semua orang berfokus pada membuat film yg mendeskripsikan “youth” secara keseluruhan, Posesif memilih untuk menggali lebih dalam lagi. Bukan cuma di area percintaan nya aja, tapi keluarga, pertemanan and everything in between dari berbagai sisi yg berbeda. Karena semua itu punya side effects, errors and trials, selflessness and selfishness.”
  • Tommy       : “Mantap. Kalo menurut gue, Posesif layak tonton because even though Posesif discuss about toxic relationship and perfectly depicting the horrors of it, Posesif still manages to be a romance movie that is both sweet and heartbreaking without romanticizing abusive relationship, obsession, and manipulation itself. This film is a one-of-a-kind, and it deserves to be watched by as many Indonesians as possible.”
  • Bunga         : ” Whoa, It’s been LONG and wonderful so thank you Toms!”
  • Tommy      : “Thank you juga for this review session! It has been a wonderful time.”

Distopiana’s Rating : 5 out of 5.

Coin Locker Girl (2015) – Crime At Its Best

Hampir di setiap kota besar di dunia sudah pasti memiliki chinatown ― sebuah wilayah yang mayoritas penghuninya beretnis Tionghoa. Tidak terkecuali Seoul, Korea Selatan. Setelah berhasil meraup keuntungan sebesar US $ 10.7 juta serta mendapatkan kesempatan untuk screening dalam International Critics’ Week di Cannes Film Festival tahun 2015, sudah dipastikan bahwa film box office garapan Han Jun-hee ini telah sukses membawa sineas Asia Timur dalam skala internasional. Sebelum membaca review ini lebih lanjut, perlu diingat bahwa film Coin Locker Girl tidak diperuntukkan untuk segala usia dikarenakan efek gory, keseluruhan tema dan kekerasan yang disuguhkan selama 110 menit pemutaran.

Dikisahkan seorang bayi perempuan malang yang ditelantarkan orang tuanya di dalam salah satu loker penitipan barang MRT pada tahun 1996, yang kemudian ditemukan oleh seorang pemulung dan dijual kepada sekelompok mafia chinatown yang dipimpin oleh wanita paruh baya dengan julukan “Eomma” (yang berarti Ibu). Eomma sendiri merupakan seseorang yang berpengaruh di daerah Incheon, Seoul yang bergerak dalam peminjaman uang, human-trafficking serta jual beli organ manusia. Setelah tinggal bersama Eomma selama kurang lebih 18 tahun, dibekali dengan ilmu bela diri dan kemahiran dalam menggunakan pisau, the girl whose name is Ma Il-Young is given a task to kill the person she has always wanted to protect.

Bukan hanya mengedepankan sisi action, thriller dan suspense, film bergenre crime fiction ini juga memberikan sentuhan drama dan kisah persahabatan/percintaan dalam jumlah yang pas. Diperankan oleh Kim Hye-soo (Signal, Tazza: The High Rollers) sebagai Eomma dan Kim Go-eun (Goblin, Memories of the Sword) sebagai Ma Il-young, film Coin Locker Girl berhasil menyita perhatian media dengan bukan hanya sederet pemain yang berkualitas, tetapi juga premis cerita dan plot twist yang berhasil membuat kita bertanya-tanya.

I shouldn’t waste my luck on these things.”

Tackling stereotypical roles of both man and woman, Coin Locker Girl memberikan kita sebuah pencerahan terhadap kerasnya dunia kriminal dibalik bangunan-bangunan megah Korea Selatan ― salah negara paling maju dan adikuasa di Asia. Bagaimana mereka bertahan hidup dibawah tekanan sekelompok mafia keji, serta rela melakukan apa saja demi uang dan kehormatan. Bahwa pada akhirnya, dunia ini lebih dari sekedar perdebatan antara hidup dan mati, melainkan apa saja kontribusi yang dapat kita berikan untuknya.

Salah satu titik balik cerita yang (meskipun sedikit antiklimaks, tetapi masih sukses membuat para penonton tercegang) disajikan dalam Coin Locker Girl, adalah saat Ma Il-young bertemu dengan seorang laki-laki bernama Park Seok-hyun (diperankan oleh Park Bo-gum), seorang chef muda yang manis dan baik hati, yang juga merupakan anak dari peminjam uang yang sedang melarikan diri dari jeratan kelompok mafia Eomma. Trust me, it’s more than just a tragic romance. Pertemuannya dengan Park Seok-hyun membuat Ma Il-young tersadar, bahwa sejahat apapun dunia ini, masih ada seseorang dengan hati yang bersih. Bahwa ternyata, berperilaku layaknya seorang wanita biasa yang pergi berkencan, berpakaian menarik dan menikmati hidup tidaklah seburuk yang ia kira.

I’m still useful, you know, I’ll repay you no matter what it takes.”

Dan pada akhirnya, to conclude this one hell of an ride, Coin Locker Girl adalah sebuah film emosional penguras air mata (dan kesabaran) yang wajib kita masukkan ke dalam must-watch list. Dijamin, mata kita akan dimanjakan dengan penggunaan warna yang vibrant, jas hitam dan jaket kulit yang memberikan kesan maskulin, serta ciri khas chinatown yang dituangkan dalam bentuk detail-detail kecil (yang sayangnya kurang mendapat perhatian lebih) seperti furnitur dan dekorasi yang digunakan dalam set, mulai dari ukiran-ukiran naga berwarna gold, meja makan dengan kursi yang melingkar dan kaca tipis yang dapat diputar, serta lentera kertas bertuliskan aksara Cina yang digantungkan diatas langit-langit ruangan. Meskipun saya tidak menyarankan Coin Locker Girl untuk disaksikan mereka yang kurang menyukai adegan kekerasan yang brutal dan bersimbah darah, film ini akan mengajarkan kita banyak hal, baik tentang nilai-nilai moral yang terkandung dalam kehidupan sehari-hari, serta bagaimana sebuah keluarga tidak harus tercipta melalui hubungan darah, melainkan rasa cinta dan peduli yang kita miliki terhadap sesama.

Distopiana’s Rating: 4 out of 5.

Pengabdi Setan (2017) – Teror Lintas Generasi (SPOILER REVIEW)

Bagi orang Indonesia yang pernah hidup di era 80 dan 90-an, pasti mereka pernah merasakan kengerian traumatis yang diciptakan oleh film-film horor eksploitasi pada zaman Orde Baru. Sebutlah tokoh-tokoh seperti H. Tut Djalil, Lilik Sudjio, dan Sisworo Gautama Putra. Berangkat dari hasrat eskapisme sekaligus perlawanan mereka terhadap pemerintahan Suharto yang opresif, terciptalah banyak film-film yang tidak hanya brutal dan menyeramkan secara audiovisual, namun juga menonjolkan unsur seksualitas yang padat. Ratu Ilmu Hitam, Bayi Ajaib, dan Leak menjadi contoh dari film-film yang pernah terkenal dan berkesan bagi para penikmat sinema di zaman tersebut.

Pengabdi Setan bisa dibilang merupakan salah satu film yang penting di zaman tersebut. Bukan hanya berhasil membuat banyak anak-anak kecil kesulitan tidur, namun karena beberapa elemen di dalam film ini mencerminkan idealisme dan superstisi masyarakat di zaman Orde Baru terhadap agama, mitos, dan cerita-cerita hantu. Film ini pun juga merupakan film yang disukai secara personal oleh Joko Anwar. Oleh karena itu, atas izin dan dukungan dari Rapi Film, ia membuat ulang Pengabdi Setan menggunakan idealisme dan caranya sendiri, namun masih tetap memberi penghormatan dengan menggunakan beberapa elemen yang menjadi daya tarik serta keunikan film karya Sisworo Gautama Putra tersebut.

Percayalah, seskeptis apapun kalian terhadap film horor Indonesia, kalian tetap akan ketakutan setengah mati menonton film ini.

Ibu (Ayu Laksmi) meninggal setelah menderita sakit aneh selama dua tahun, dan sehari setelah penguburan jenazahnya, Bapak (Bront Palarae) harus langsung ke kota selama beberapa hari. Selama ditinggal Bapak, Rini (Tara Basro), Tony (Endy Arfian), Bondi (Nasar Annuz), dan Ian (M. Adhiyat) mengalami kejadian demi kejadian janggal di dalam rumah mereka. Perlahan-lahan, sebuah rahasia mengerikan yang selama ini disembunyikan Bapak dan Ibu pun terungkap. Didorong oleh rasa kasih sayang yang kuat, mereka harus bersatu untuk menyelamatkan keluarga mereka dari ancaman yang bangkit dari dalam neraka.

Secara cermat, Pengabdi Setan (2017) berhasil menciptakan sebuah teror yang tepat sasaran bagi para penonton Indonesia yang sudah lebih dulu familiar dengan The Conjuring sebagai standar film horor yang menakutkan bagi mereka. Bagi kalian yang sudah menonton The Conjuring, The Conjuring 2, dan Annabelle: Creation lebih dari dua kali, kalian akan melihat formula serupa diterapkan oleh Joko Anwar dan dieksekusi menjadi lebih efektif di film ini.

Pertama: Jump-scare yang mengharmonisasikan momentum pergerakan kamera (Ical Tanjung rocks!) dengan sudut pandang tokoh serta sound effect sebagai pengejut di akhir. Beberapa teknik jump-scare yang pernah digunakan di The Conjuring 2 akan banyak kamu temukan juga di Pengabdi Setan (haunted paintings, moving chairs, mirror reflection). Bedanya, film ini tidak memberikan efek kejutan yang sama dengan film karya James Wan tersebut.

Jadi begini kira-kira contohnya:

Reaksi di akhir jump-scare The Conjuring 2:
“WUANJENG KAGET!”
Reaksi di akhir jump-scare Pengabdi Setan:
“Oh shit….oh shit….anjeng….ANJEEEEEENG KABOOOOR!!!”

Kedua: Cursed objects. Objek-objek ini selalu membuka sebuah adegan jump scare sebagai penanda resmi kehadiran ‘Sang Pemilik’ untuk meningkatkan suspense dan memaksimalkan kengerian yang akan didatangkan di ujung adegan. Ada boneka Annabelle serta kotak musik di The Conjuring. Ada juga mainan ‘the crooked man’, lukisan ‘the nun’, serta kursi goyang di The Conjuring 2. Pengabdi Setan? Lonceng Ibu, kursi dorong nenek, serta lukisan Ibu yang berada di ujung lorong.

Ketiga: Possessed Child(ren). Anak kecil kesurupan itu serem banget, apalagi kalau aktingnya bagus seperti Mackenzie Foy di The Conjuring dan Madison Wolfe di The Conjuring 2. Di Pengabdi Setan, ada sebuah pembeda yang sangat efektif. Alih-alih menjadi fokus narasi, ia menjadikan tokoh Si Bocah yang kerasukan sebagai distraksi. Penampilan Nasar Annuz sebagai Bondi yang tiba-tiba diam dan pucat setelah kematian neneknya itu bakal bikin semua kecurigaan kamu mengarah pada dia dan mengalihkan kita dari bahaya sesungguhnya yang bersembunyi di balik kesenyapan.

Menggunakan formula khas film atau sutradara lain bukan berarti menjadi peniru, dan menuduh Joko Anwar sebagai seorang peniru bukanlah sebuah kelakuan yang terdidik maupun terpuji. Ketiga unsur tersebut hanya menjadi penajam dari atmosfer mencekam yang berhasil diciptakan lewat konsep produksi yang solid, alur cerita dan skenario yang cerdas, tata rias yang minimalis, sound effect dan iringan musik jazz 80’an yang antik, serta penampilan ansambel yang memukau dari para pemeran. Sekali lagi saya tegaskan, Ical Tanjung keren abis. Komposisi terjaga dengan baik sepanjang berlangsungnya film, membuat setiap teror terasa lebih nyata dan menyesakkan nafas. Dari sisi akting, penampilan yang paling menonjol di film ini dihasilkan oleh pasangan Nasar Annuz dan M. Adhiyat. Mereka berhasil membangun chemistry yang kuat sebagai kakak dan adik yang menggemaskan, apalagi setiap kali melihat Ian yang bisu mengejek Bondi dengan bahasa isyarat dan senyum imutnya yang menjengkelkan.

Hal yang terpenting dan patut kita bicarakan adalah bagaimana film ini menyelipkan kritik terhadap penggambaran fungsi agama di dalam sebuah film, khususnya film horor. Semenjak Orde Baru, tokoh-tokoh pemuka agama seperti Kiai atau Ustadz selalu digambarkan sebagai sosok yang mampu memberikan solusi terhadap gangguan makhluk halus. Hampir semua film horor Indonesia selalu menggambarkan Kiai atau Ustadz seperti pahlawan dengan kemampuan super yang berasal dari kekuatan iman mereka (bahkan ini juga terjadi di film Pengabdi Setan sebelumnya). Ditambah dengan kelatahan sinetron horor yang tayang setiap primetime di layar kaca, hal ini secara tidak langsung menimbulkan sebuah glorifikasi dari masyarakat terhadap para pemuka agama. Walhasil, siapapun yang menyandang gelar ustadz, kiai, atau haji, mereka mampu memegang kontrol atas opini masyarakat.

Joko Anwar, seseorang yang dikenal gerah terhadap “kelompok agama yang mengontrol opini masyarakat” (nggak usah saya sebut lah siapa, kalian semua sudah tahu), menyampaikan keresahannya dengan satu keputusan yang cukup berani: membunuh satu-satunya karakter ustadz di film ini dengan kematian yang sama seperti bagaimana manusia biasa seharusnya mati di film horor. Prinsipnya terhadap kebebasan dalam menganut kepercayaan juga disampaikan lewat karakter Hendra, anak ustadz yang mengatakan secara gamblang pada Rini:

“Ayahku memang ustadz, tapi kalau aku, lebih terbuka terhadap teori-teori lain.”

 

Hormat film ini terhadap karya asli dari Sisworo Gautama Putra pun disampaikan dengan cara yang gemilang. Ingat adegan motor yang tertabrak truk di film Pengabdi Setan yang sebelumnya? Adegan ini dikemas kembali dengan penyajian yang lebih brutal dan mengerikan, menayangkan sebuah teror legendaris ke mata penonton milenial dengan lebih hidup dan nyata. Terlebih, ia juga menghadirkan kembali sosok penting di film Pengabdi Setan terdahulu pada epilog film, sehingga membuka kemungkinan untuk adanya sekuel.

Pengabdi Setan (2017) berhasil membuat penonton Indonesia di tahun 2017 ini sama ketakutannya seperti bagaimana saat penonton Indonesia di tahun 1980 menonton Pengabdi Setan versi Sisworo Gautama Putra, dan ini bukanlah sebuah hal yang mudah. Jarang sekali ada sebuah reboot horror yang berhasil.  Dari empat judul film horror reboot dari Hollywood di tahun 2017 (IT, Flatliners, Rings, Amityville: The Awakening), hanya IT yang benar-benar berhasil secara kualitas dan pendapatan komersil. Dalam kurun waktu lima hari sejak penayangan publik pertama, Pengabdi Setan sudah sukses mengumpulkan lebih dari enam ratus ribu penonton, sehingga diprediksikan film ini akan mampu merangkul 2 juta penonton dalam waktu kurang dari sebulan. Jika berhasil, maka Pengabdi Setan tidak hanya akan menjadi salah satu film horor Indonesia tersukses sepanjang masa, namun juga meletakkan standar yang lebih tinggi untuk film-film horor Indonesia selanjutnya.

Jadi tolong, jika kalian memang orang yang pemberani, tolong dukung film ini dengan menontonnya lebih dari dua kali di bioskop.

Tapi kalau tidak berani juga, yah, tidak apa-apa. Saya bisa maklum kok. Saya tiga malam berturut-turut tidur ditemani lampu kamar yang menyala serta lagu-lagu Blink 182 di Spotify dari laptop yang tidak saya matikan setelah nonton film ini, jadi kalau saya katakan film ini bukan buat orang penakut, saya mengatakannya dengan sangat jujur tanpa ada unsur sarkasme sama sekali.

Distopiana’s Rating: 5 out of 5.

Death Note (2017) – Terrific Material, Terrible Story

Ada beberapa hal yang menarik dan menjadi entertainment value dari cerita original Death Note:

  1. Duel kecerdasan antara dua karakter utama, Light dan “L”, untuk saling mendahului langkah satu sama lain. Menegangkan dan penuh dengan hal-hal yang tidak terduga.
  2. Kekuatan karakter Light dan L yang menginspirasi dan mengokohkan moral dilemma di dalam alur cerita.
  3. Toxic relationship antara Light dan Misa yang rumit dan penuh dengan tipu daya.

Jika kalian mengharapkan ketiga poin itu ada di dalam film Death Note hasil adaptasi Netflix dan Adam Wingard ini, lebih baik urungkan niat untuk menonton karena kalian bakal kecewa bahkan saat 15 5 menit pertama film berlangsung.

Kehidupan Light Turner (diperankan oleh Nat Wolff), seorang bocah SMA yang terkenal suka jual contekan, tiba-tiba berubah drastis saat ia menemukan sebuah buku tulis dengan sampul bertuliskan ‘Death Note’ jatuh dari langit. Lewat buku itu, ia mendapatkan kemampuan istimewa untuk membunuh siapapun yang ia kehendaki hanya dengan menuliskan nama lengkapnya di Death Note. Bersama Ryuk (suara diperankan oleh Willem Dafoe) dan Mia Sutton (diperankan oleh Margaret Qualley), Light menjadi sesosok Kira: dewa keadilan yang mampu membunuh siapapun yang menurut mereka “tidak pantas hidup di dunia”. Pembantaian massal Kira pun mendapatkan perhatian seorang detektif pribadi jenius beraliaskan L (diperankan oleh LaKeith Stanfield). Perlahan tapi pasti, L menemukan identitas Kira dan mulai melakukan segala cara agar Light Turner mampu ditahan atas perilaku pembunuhan masssalnya.

Banyak yang mempermasalahkan film ini karena banyak hal. Isu white-washingpelecehan karakter Light Yagami, serta pemilihan LaKeith Stanfield sebagai L yang bagi sebagian orang ‘nggak cocok’ atau ‘terlalu maksa’. Well, gue nggak bisa nyalahin mereka. White-washing is indeed a serious issue that needs to be addressed in every Hollywood attempt to remake a movie. Penggemar manga dan anime Death Note yang asli pun berhak untuk patah hati melihat idola mereka Light Yagami yang pemberani dan fokus diacak-acak oleh Adam Wingard menjadi Light Turner yang cengeng dan picisan. Semua yang mengutarakan kekecewaan mereka tentang betapa ‘Amerika’-nya Death Note versi Netflix ini tidak bisa disalahkan kok.

Hanya saja, saya tidak sependapat bahwa alasan-alasan tersebutlah yang membuat Death Note menjadi film yang jelek.

Death Note jelek karena naskah dan skenarionya jelek.

Premis Death Note memiliki potensi yang sangat kuat untuk menjadikannya film cat-and-mouse thriller yang gelap dan penuh dengan skenario-skenario tak terduga. Entah kenapa, Adam Wingard, sang sutradara yang juga pernah menggarap You’re Next dan The Guest ini seperti kehabisan akal atau pesimis dengan tokoh-tokohnya sendiri.

Mari kita mulai dengan sang karakter utama: Light Turner. Semua permainan cerdas Light menggunakan Death Note jatuh menjadi datar dan hambar. Sebagian penonton banyak yang menyalahkan keputusan Adam Wingard untuk membuat Light Turner menjadi dua kali lipat lebih bodoh dari Light Yagami. Yah, kalau dengan alasan bahwa kecerdasan yang dimiliki Light Yagami itu tidak manusiawi dan merupakan sebuah refleksi dari budaya remaja Jepang dan ambisi mereka untuk selalu over-achieving something, hal tersebut bisa dibenarkan. Melakukan cultural adjustment kepada Light Turner dengan mengambil sampel bocah Kaukasian self-righteous cengeng sebagai perwakilan dari remaja Amerika Serikat pun sebenarnya merupakan sebuah keputusan yang bisa dibenarkan.

Belum lagi karakter L yang diperankan oleh aktor kulit hitam LaKeith Stanfield. Saya tidak bermasalah sama sekali dengan hal ini. Malah bagi saya, LaKeith menampilkan akting yang sangat maksimal sebagai seorang detektif jenius yang berperangai aneh. Cultural adjustment yang dilakukan Adam Wingard pun tepat sasaran, mengingat di film adaptasi ini, L yang seorang pria berkulit hitam telah yatim piatu sejak kecil dan dilatih sejak dini oleh sebuah organisasi rahasia untuk dijadikan detektif hebat. Terdengar sangat menarik, bukan?

Yang salah bukan pada persiapan materinya, namun perencanaannya. Ibarat musik, Death Note adalah seorang John Petrucci yang memainkan “Let it Go” dari Frozen dengan strumming. Seperti ini kira-kira.

Semua skenario di film ini, yang harusnya bisa sangat menarik dan menegangkan, malah menjadi predictable dan membosankan. Oke, visualnya asik, karakternya keren, tapi bukannya mengembangkan alur cerita menjadi lebih rumit dan mendorong tokoh-tokoh di film ini sampai ke titik nadir mereka, Adam Wingard memilih untuk mengurung dan memenjarakan Light, L, dan Mia ke dalam template teenage Hollywood thriller dan membiarkan potensi mereka membusuk sampai akhir film. Cheesy romantic youth stories between Light & Mia? “My dad is a cop” scenario? Homecoming and prom? Ferris Wheel accident scenario? Oh, belum lagi Ryuk yang tampil dengan sangat menyeramkan di film ini nggak dikasi peran yang lebih penting dari sekedar ekornya Light dan comic relief.

Bukan cuma plot, tapi naskah film ini pun kacau berantakan. Death Note memang selalu memfokuskan temanya pada sudut pandang hitam putih keadilan. Namun karena isu serumit ini tidak diimbangi dengan cerita yang cerdas dan kompleks, segala percakapan tentang hal tersebut menjadi terdengar sangat pretensius–dan bahkan terkesan dibuat-buat.

Sungguh sebuah kesia-siaan yang menyedihkan.

Saya turut simpati dengan segala kecaman yang diterima oleh Adam Wingard terkait betapa kecewanya penonton terhadap Death Note. However, with all due respect, it was indeed a total disappointment. Mungkin kekecewaan ini hanyalah awal dari suatu master plan yang sudah dirancang Adam Wingard ke depannya: Death Note trilogy. Mungkin memang ada beberapa sekuel yang telah direncanakan dengan lebih matang dan bisa menjadi berkali-kali lipat lebih baik daripada film sampah ini. Namun tak bisa dipungkiri, ia telah membuat Death Note lebih believable sebagai teenage coming-of-age thriller semacam Final Destination, The Covenant, atau Twilight di mana sejatinya cerita Death Note adalah sebuah political thriller yang brilian dan bisa disandingkan dengan V for Vendetta, Watchmen, atau The Hunger Games.

You don’t deserve all the hate, Adam, but people deserve to be disappointed.

Distopiana’s Rating: 1 out of 5.

Nikmati Bioskop Mewah Surabaya Tanpa Takut Bangkrut

Sebagai kota besar sekaligus ibukota Jawa Timur, mayoritas penduduk yang tinggal di Surabaya adalah pendatang dari berbagai daerah di Jawa Timur. Karena itulah, Surabaya menjadi surga bebas macet saat hari raya Idul Fitri di hari pertama dan kedua

Tetapi, jangan ditanya bagaimana kemacetan akan terjadi lagi setelah itu. Hal ini karena Surabaya menjadi kota yang paling sering dikunjungi oleh warga di kota-kota sekitarnya, seperti Gresik, Lamongan, Sidoarjo dan Malang, untuk berlibur. Maklum, Surabaya memiliki fasilitas hiburan metropolitan seperti ibukota negara, Jakarta. Hal ini juga berlaku bagi bioskop-bioskop di kota ini. Studio XXI dan The Premiere, bahkan IMAX ada di Surabaya.

Jika Anda adalah arek Suroboyo asli, maka Anda akan sangat menikmati lengangnya kota tercinta Anda di hari pertama Idul Fitri. Setelah sholat Ied dan sungkem kepada orang tua serta bersilaturahmi dengan para kerabat, Anda dapat segera menghabiskan liburan asyik di berbagai mal mewah yang pastinya tak sepadat di akhir pekan. Menonton pun bisa lebih nyaman, apalagi menjelang liburan panjang jadwal bioskop Surabaya pasti hadir dengan beragam film Box Office terbaru.

Jika Anda penggemar film action seperti “Transformers: The Last Knight”, pastikan Anda menyaksikannya di studio IMAX yang ada di Tunjungan atau Pakuwon Mall. Di momen liburan ini, studio IMAX paling asyik untuk menyaksikan film robot canggih tersebut—yang akan dirilis pada 21 Juni 2017—atau  “War for the Planet of the Apes” yang tayang premier pada, Jumat, 14 Juli 2017.

Jika memang studio IMAX di dua tempat tersebut menayangkan film horor “Jailangkung”—rilis 25 Juni—atau “Petak Umpet Minako yang dirilis pada 13 Juli 2017, tentu Anda juga tak ingin melewatkannya, bukan?

Bila Anda adalah tipe orang yang tak terlalu suka berkendara terlalu jauh demi menonton film kesayangan, pastinya Anda tak kesulitan mencari studio XXI mewah di Surabaya karena banyak pilihan bioskop di kawasan-kawasan strategis. Salah satunya adalah Ciputra World Surabaya, yang terletak di jalan Mayjen Sungkono.

Siapa tak kenal dengan jalur elit ini. Ciputra World memiliki studio XXI dan The Premiere yang pastinya merepresentasikan kemewahan khas dari setiap pusat perbelanjaan yang dikelola oleh salah satu pengembang terbesar di Indonesia ini.

Anda bisa pilih genre film yang Anda suka. Jika Anda ingin menikmati liburan lebaran sambil menonton bioskop, mungkin Anda bingung memilih karena di tanggal 25 Juni 2017, ada empat film Indonesia terbaru yang tayang serentak, yakni “Sweet 20”, “Surat Kecil Untuk Tuhan”, “Insya Allah, Sah!” atau “Jailangkung”.

Tetapi jika Anda penggemar film Hollywood, Anda tak akan kehabisan hiburan. Sejak Juni hingga Juli 2017, ragam film komedi, action serta thriller bisa Anda nikmati, beberapa diantaranya adalah “Baywatch”, “War for the Planet of the Apes”, “Spider-Man: Homecoming” serta “Dunkirk”.

Pilihan bagi para warga luar kota Surabaya yang menggunakan bus antar kota atau kereta api juga tak kalah beragam. Bagi mereka yang suka jadi turis lokal dengan naik bis kota, mereka pasti sangat paham dengan rute menuju ke Tunjungan Plaza, ikon legendaris kota Surabaya.  Mal mewah ini memiliki akses mudah terutama bagi penumpang bis kota. Tunjungan Plaza punya studio XXI, The Premiere, sekaligus IMAX.

Namun, bagi warga luar kota yang ingin  menikmati perjalanan murah meriah ke kota Surabaya via kereta api, pastinya mereka tak asing lagi dengan Grand City XXI. Terletak di Jl. Walikota Mustajab, bioskop ini sangat mudah diakses dari stasiun kota Gubeng.

Surabaya juga memiliki bioskop-bioskop 21 yang menawarkan harga tiket yang jauh lebih murah, tanpa mengabaikan fasilitas dan kualitas. Jangan khawatir, film-film yang ditayangkan pun adalah film terbaru. Bioskop 21 yang merupakan bioskop terlama di Surabaya adalah Delta 21, Cito 21 atau Royal 21.

Intinya, Surabaya memiliki banyak pilihan menonton film terbaru, sesuai keinginan para pecintanya.

10 Tokoh Wanita Terkuat dan Inspiratif di Film dan TV Series

Sebagai seorang pria yang dilahirkan dan dibesarkan oleh seorang wanita, saya mengagumi mereka sebagai sosok yang tangguh dan perkasa, terlepas dari segala stereotipe yang ada di dalam kepala saya dulu, saat saya masih mengenal RA Kartini hanya sebagai wanita yang harinya dirayakan. Saya yakin sekali sebenarnya para kaum patriarki di luar sana juga menganggap wanita sebagai sosok yang berbahaya dan mengancam citra maskulinitas lelaki yang sudah dibentuk oleh tradisi, makanya dahulu (dan sampai sekarang) banyak sekali tatanan yang mereka bentuk untuk membatasi ruang gerak wanita di dunia.

Kini dunia semakin modern, dan gerakan emansipasi wanita di seluruh dunia semakin kuat dan berpengaruh, menghasilkan berbagai tatanan yang juga memberikan kesetaraan derajat dan hak bagi mereka untuk mendapatkan kesempatan kerja dan perlakuan yang setara dengan laki-laki. Dengan kondisi seperti ini, tentu penggambaran wanita sebagai sosok damsel in distress sudah tidak relevan dan bertentangan dengan akal sehat. Why would picture them weak if they are actually strong?

Ada banyak sekali tokoh wanita tangguh di film dan serial televisi, namun saya akan menulis tentang sepuluh tokoh yang menurut saya paling tepat menjadi representasi wanita terkuat di dunia modern dan, hopefully, juga dapat menjadi pedoman bagi kaum lelaki untuk bagaimana seharusnya kita memandang wanita.

Bagaimana kita seharusnya memandang mereka?

Just treat them equally, and don’t mess with them…

  1. Elizabeth Sloane – Miss Sloane (2017)


Tanpa berlebihan, Elizabeth Sloane is an epitome of resilience and dedication. Pekerjaannya sebagai lobbyist tidak pernah mengguncang moral compass yang ia pegang teguh, terutama persoalan gun control di Amerika Serikat. Dia hanya bekerja kepada klien yang sejalan dengan pemikiran yang ia anut, which also means that she only works in her own favor. She knows her things, and if she doesn’t, she will master it before her opponents can blink their eyes. She will not rest until she wins, no matter how small her team is or how fast her opponent moves, she will only move three times faster and grow stronger. Satu hal yang paling menarik dari Sloane adalah: pendiriannya mempunyai basis yang dikokohkan oleh argumen moral tanpa disertai sedikitpun unsur personal dan emosional di dalamnya. Tentu hal ini juga memiliki kekurangannya tersendiri. Kemampuannya dalam berempati sangat buruk sehingga cenderung menjadi manipulatif. Namun yah, mau bagaimana lagi? Dalam seni lobbying, empati memang lebih baik digunakan sebagai pedang, bukan tameng.

2. Louise Banks – Arrival (2016)

Banks adalah figur seorang ibu yang selalu kita idamkan. Penyabar, intuitif, ulet, dan pemberani. Sebagai seorang pakar linguistik, ia tahu persis bahwa senjata utama yang harus dikeluarkan pertama kali saat konflik terjadi adalah “komunikasi”. Kaum lelaki mungkin akan menganggap Banks pribadi yang gegabah karena bertindak keluar dari protokol dan menyalahi aturan, namun Banks akan tetap kokoh pada pendiriannya bahwa “gegabah” yang sebenarnya adalah melakukan tindakan agresif dalam konflik sebelum terjalinnya komunikasi yang baik dari kedua belah pihak.

You: “Mah, aku kesel. Masa sahabat aku Si Anto tadi jalan gandengan tangan sama Gladis, pacar aku!
Banks: “Yo wes lah ajak Anto sama Gladis ke sini ngopi dulu, biar kalian bisa ngobrol.”
You: “But Mom, science says…”
Banks: “If you want science, go ask your Father.”

3. Katniss Everdeen – The Hunger Games Trilogy (2012 – 2015)

Kalau Louise Banks adalah figur ibu idaman, maka Katniss Everdeen adalah figur kakak idaman. She always treats you well, she prioritize you first, and she will do anything to protect you. Oke lah, kamu nggak mau kakakmu gegabah “volunteering as a tribute” demi ngelindungin kamu, tapi kamu harusnya juga tahu kalo kakakmu nggak selemah itu untuk mati sia-sia jadi hiburan para aristokrat di Capitol. Faktanya, dia juga membenci Capitol, dan orang sekuat dan seulet kakakmu itu bisa menjadi simbol perlawanan yang kuat untuk menginspirasi para pemberontak lain menusuk jantung Capitol dari dalam.

Please…be a decent one and don’t talk about what happened with Primrose. It’s not her fault.

4. Leia Skywalker – Star Wars Universe (since 1977)


Berbeda dengan Louise Banks dan Katniss Everdeen, Leia Skywalker mungkin adalah seorang figur pacar idaman kita semua (kecuali bagi kalian para lelaki patriarkis lemah yang gengsi kalo pacarmu lebih bisa ngelindungin kamu). Cantik? Nggak ada yang meragukan. Cerdas? Sudah jelas. However, most importantly, she’s one kind of a strong, fearless lover that will dare to fight side by side with you, no matter how terrifying your opponents are. With love, forever and always.

Rest in Peace, Carrie Fisher. The Force is with you.

WARNING: Sebelum memacari wanita seperti Leia, pastikan dulu bahwa dia bukan saudara kandung kamu ya.

5. Hermione Granger – Harry Potter Series (2001 – 2011)

Semua penggemar Harry Potter pastinya pengen banget macarin Hermione Granger, tapi bagi saya, Hermione itu tipe wanita yang pas banget untuk jadi pacarnya sahabat kita, terutama jika sahabat kita itu lelaki yang cenderung gegabah dalam mengambil keputusan dan agak careless sama dirinya sendiri. Hermione ini meskipun independen, kuat, dan cerdas setengah mati, tapi dia orang yang perhatian dan protektif banget. Lihat sendiri bagaimana hubungan dia dengan Ron dari awal Sorcerer’s Stone sampai Deathly Hallows part 2. Biarpun sering banget berbeda pendapat dan cekcok, tapi Hermione masih tetep care banget sama Ron. Kamu juga nggak perlu khawatir kalau temen kamu bukan tipe orang yang bisa ngelindungin pacarnya, karena Hermione bisa banget ngelindungin bukan hanya dirinya sendiri, tapi sahabat kamu juga. Yah, sekali lagi, kalau sahabat kamu itu patriarkis akut dan nggak kuat sama cewek yang sekeras kepala dan sebawel Hermione, bakal susah cocoknya.

6. Cersei Lannister – Game of Thrones (since 2011)

Untuk yang satu ini, you don’t want to do anything with her. You don’t even want to be her child, because, well, she is obviously a pretty bad Mom. Mungkin kalian heran dari sekian banyaknya karakter di Game of Thrones, kenapa gue malah milih Cersei dan bukan Daenerys, Brienne the Tarth, atau malah Lyanna Mormont idola baru kita itu. Well, look at what she’s been through and where she is now. Banyak orang yang ingin membunuhnya dan merebut kuasa dari tangannya, namun sepanjang Season 1 – 6, dia adalah satu-satunya sosok yang tak pernah kehilangan genggaman kekuasaannya.

Daenerys? She has dragons. Dia bisa dapetin tentara Unsullied dan ngerebut Yunkai dan Meereen juga karena bantuan Rhaegal, Viserion, dan Drogon. Oke lah, sebut nama Jorah Mormont, Daario Naharis, dan Missandei. She is a good person and she can take people’s heart, but to be honest and frank, she is really suck at politic.

Lyanna? Okay, she is fierce for his own age, but look at how small her army is, plus she hadn’t even started anything yet.

Cersei has lost so many things since the beginning at series. Her husband Robert Baratheon, her children, Joffrey and Tommen, and even her own dignity by Walk of Shame. At this point, she almost have nothing.

Look where she is now.

7. Jessica Jones – Jessica Jones (since 2015)

Gelap, pahit, dan rapuh, Jessica Jones adalah representasi dari survivor sekaligus petarung sisi gelap realita kehidupan. Setelah melepaskan diri dari manipulasi dan mental abuse yang dilakukan mantan kekasihnya, Kilgrave (sebuah personifikasi nyata dari domestic abuse dan sexism), ia berusaha bangkit melawan post-traumatic stress disorder dan membangun kembali hidup baru sebagai seorang private investigator. Jessica mungkin terlihat sebagai orang yang sudah kehilangan empati karena sifatnya yang cenderung cuek dan pahit and she’s been too hard on herself, but she knows how the world works, and nothing entertains her more than stopping Kilgrave and make the darkest side of the world gets brighter.

8. Diana – Wonder Woman (2017)

Jika anda bertanya kepada banyak orang siapa karakter favorit mereka di Batman V Superman: Dawn of Justice, pasti mayoritas akan menjawab “Wonder Woman”. Yup, saat pertama kali tampil di film tersebut, dia sudah mencuri perhatian banyak orang dengan pesonanya sebagai wanita yang tangguh dan kuat. Ketika film solonya tayang, ia langsung menjadi simbol wanita independen dan tangguh, dan banyak sekali mereka yang terinspirasi oleh segala sifat yang dimilikinya: tangguh, lugu, memiliki sense of justice yang tinggi, serta penuh rasa empati dan kasih sayang. Bagaimana Bruce Wayne dan Kal-El menyikapi Wonder Woman saat bertarung bersama-sama menghadapi Doomsday adalah cerminan bagaimana seharusnya kita, sebagai lelaki, menyikapi wanita di tempat kerja. Equally, cooperatively, and not sexually.

9. Claire Underwood – House of Cards (since 2013)

Dude. She is the President of The United States.

Kuat dan memiliki pendirian yang teguh, Claire Underwood adalah tipe wanita yang tenang dan dingin dalam memangsa para lawannya secara buas. A true Machiavellist with no empathy. Dia adalah orang yang mengerti bagaimana cara menggunakan kekuasaannya secara tepat agar dia bisa naik lebih tinggi dan membantai semua yang mencoba menggoyahkannya, termasuk suaminya sendiri, Frank Underwood. Dengan manuver-manuver politik liar dan cerdik, ia berhasil menaiki tangga hierarki tertinggi di Amerika Serikat dengan berturut-turut menjadi Second Lady of the United States, First Lady of the United States, the United States Ambassador to the United Nations, Vice President of the United States, dan pada akhirnya President of the United States.

Dear sexist men, if you think women’s tendency for being emotional makes them unfit for the job you think men like you should be capable of, I advise you to watch House of Card, take full attention to Claire Underwood, and reconsider your toxic view immediately.

10. Ellen Ripley – Alien Series (1979 – 1997)

Before Gal Gadot’s Wonder Woman, Sigourney Weaver’s Ellen Ripley in Alien film series might be the strongest face of women we’ve ever had. Empat seri film dan semua Xenomorph habis dibantai tanpa sisa. Ridley Scott, sang sutradara film Alien, pernah mengatakan bahwa sebelumnya ia berniat menjadikan tokoh utamanya sebagai seorang lelaki, namun ia berpikir “What would you think if Ripley was a woman? People will not expecting her to be the main character. People would think she’s gonna be the one who died first.”

Hasilnya? Sigourney Weaver mendapat nominasi Oscar untuk film tersebut, dan banyak media yang menjadikan dia sebagai salah satu karakter terbaik yang pernah ada dalam sejarah fiksi dunia.

It’s nice to know that Ridley Scott used those rotten stereotype as an element of surprise, which is also done by Adam Wingard in You’re Next (2013). But it’s even nicer to realise that nowadays we have so much female leads, enough to wipe that stereotype away from the face of our modern culture.

HONORABLE MENTIONS.

Clarice Starling – Silence of The Lambs (1991)
Elle Woods – Legally Blonde (2001)
Buffy – Buffy The Vampire Slayer (1997)
Imperator Furiosa – Mad Max Fury Road (2015)
The Bride – Kill Bill series (2003 – 2004)

You are the Apple of My Eye (2011) – Chances We Didn’t Take

Masa muda tentunya adalah masa-masa yang paling indah. Bukan hanya tentang manis pahitnya percintaan, kita juga belajar tentang indahnya persahabatan, hubungan kekeluargaan, serta lika-liku kehidupan. Begitu pula dengan film bergenre komedi romantis garapan Giddens Ko yang diangkat dari novelnya dengan judul yang sama, You are the Apple of My Eye. Tidak hanya menjadi box office di negaranya sendiri, film ini merupakan salah satu bukti bahwa dunia perfilman Taiwan juga mampu bersaing dalam skala internasional yang lebih besar.

Para tahun 1994, dikisahkan tentang tujuh orang sahabat yang berasal dari latar belakang yang berbeda. Our heroines Ko Ching-teng (diperankan oleh Ko Chen-tung) is your typical mischievous bad boy yang tidak pernah belajar dan selalu membuat onar bersama kawan-kawannya, sedangkan Shen Chia-yi (diperankan oleh Michelle Chen) adalah seorang murid teladan yang bukan hanya pintar secara akademis, tetapi juga cantik dan memiliki tekad yang kuat untuk membahagiakan orang-orang disekelilingnya.

Tetapi, tunggu dulu! Jika pikiran skeptikal bahwa You are the Apple of My Eye tidak lain adalah sebuah cerita klasik “good girl meets bad boy” mulai terbesit di benak anda, then everything is just an illusion.

“I was wrong. In fact, when you really like a girl, you’d be happy for her. When you see her finding her Mr. Right, you will want them to be together and live a happy life.”

Berbeda halnya dengan film-film komedi romantis yang hanya sekedar menitikberatkan alur cerita pada kisah percintaan pasangan utamanya, You are the Apple of My Eye mengulas tentang bagaimana sekelompok individu dengan segala sita dan kebiasaan yang berbeda 180 derajat, mampu mengalahkan ego mereka masing-masing demi sebuah persahabatan yang tulus. Ko Ching-teng yang awalnya nakal dan tidak pernah memperdulikan apapun yang ada disekitarnya, rela belajar mati-matian demi mendapatkan nilai yang baik untuk lulus ujian masuk perguruan tinge. Berikut dengan Shen Chia-yi, yang juga belajar bahwa kepintaran seseorang bukanlah segalanya. Diwarnai dengan kelima sahabat mereka lainnya yang tidak kalah kompak dan berhasil mendatangkan tawa, we are left with a massive relatable feeling that will make us reminisce our old days youth.

And, of course . . . dibalik segala canda tawa yang disuguhkan dalam film ini, penonton juga dibuat menangis terharu saat Ko Ching-teng dan Shen Chia-yi mulai saling menyukai satu sama lain, tetapi tidak pernah berani mengungkapkan perasaan mereka yang sesungguhnya – in fear of destroying their friendship and themselves – hingga film berakhir dan Shen Chia-yi dipersunting laki-laki lain. Meskipun begitu, dengan eksekusi plot yang luar biasa jujur (dan terkadang menyakitkan) serta sinematografi yang terkesan vintage dan patut diacungi jempol, hal ini merupakan bukti nyata, yang mungkin akan “membangunkan” para pemimpi cinta, bahwa tidak selamanya kisah kasih di SMA akan berakhir bahagia. That sometimes, people grow apart and there’s nothing they can do about it.

Fast forward to the present day, salah satu scene yang (mungkin) meninggalkan kesan terdalam untuk para penontonnya, adalah saat ketujuh sahabat yang sudah sibuk dengan kuliah masing-masing dan berhenti berkomunikasi secara intens, tiba-tiba dikagetkan dengan gempa bumi dahsyat yang mengguncang ibukota Taipei. Refleks, bermodalkan sebuah handphone Nokia tahun 2000an, dengan penuh kekhawatiran Ko Chin-teng berlari keluar area kampusnya demi mendapatkan sinyal untuk menelfon Shen Chia-yi, yang pada akhirnya menjadi titik balik kedua belah pihak untuk memulai semuanya dari awal lagi, meskipun hanya sebatas teman.

Secara garis besar, Giddens Ko berhasil membawa para penonton menaiki sebuah emotional rollercoaster panjang yang bukan hanya membuat sesak di dada, tetapi juga mengajarkan berbagai nilai kehidupan yang tidak kalah pentingnya. Bahwa disaat kita terjatuh dan berada di masa-masa yang paling terpuruk, sahabat sejati akan selalu ada untuk membantu kita kembali berdiri diatas kaki sendiri, apapun masalahnya. Everything was portrayed raw and realistic.

Meskipun begitu, perlu juga diingat bahwa film ini kurang cocok dipertontonkan untuk anak-anak dibawah umur, dengan beberapa uncensored scenes yang terlalu vulgar seperti referensi seksual, nudity dan kata-kata makian yang terkesan sedikit dipaksakan. But, overall, You are the Apple of My Eye is a heartwarming coming-of-age movie that will leave you smiling and crying, as the chances we regret are the chances we didn’t take.

Distopiana’s Rating: 4 out of 5.

Critical Eleven (2017) – Suka Duka Kesempatan Kedua

Di dunia ini, tidak ada cinta yang sempurna layaknya cerita dongeng. Sekalipun cinta yang larut dalam indahnya kota-kota besar seperti New York, Jakarta dan pesisir Meksiko. Tetapi, apakah dengan kehilangan kita akan belajar untuk saling melengkapi? Diangkat dari novel terlaris karya Ika Natassa, Critical Eleven menceritakan tentang suka duka kesempatan kedua, berikut dengan pilihan hidup yang terkadang tidak sejalan dengan ekspektasi.

Menceritakan tentang Ale dan Anya Risjad, sepasang suami istri dengan kehidupan pernikahan yang serba ada dibawah gemerlap kota New York, Critical Eleven mengangkat sebuah analogi unik yang berdasarkan sebuah istilah populer dalam dunia penerbangan dengan nama yang sama, critical eleven — dimulai dari 3 menit setelah take off dan 8 menit sebelum landing. Berdasarkan data statistik, 80% dari kecelakaan pesawat biasanya terjadi pada saat masa-masa kritis tersebut. Sedangkan, dalam novel/film ini, dikatakan bahwa 11 menit pertama dari sebuah pertemuan merupakan masa paling kritis yang akan menentukan kemana sebuah hubungan akan dibawa. 3 menit saat pembentukan kesan pertama, dan 8 menit sebelum perpisahan.

Tetapi, setelah dihadapkan pada realita yang berbanding 180 derajat dengan apa yang awalnya mereka harapkan, apakah 11 menit tersebut mampu menjadi alasan dibalik kekuatan cinta Ale dan Anya?

“Bisa bayangin nggak, kita lewatin jembatan bareng, terus kita bakar jembatan itu. Nggak ada jalan untuk kembali. Aku sama kamu kayak gitu, Nya. Ayo bakar jembatan bareng.”

Mungkin, istilah the calm before the storm sangat pas untuk menggambarkan keseluruhan film Critical Eleven secara general.  Meskipun film ini telah berhasil menyorot berbagai spot legendaris kota New York yang indah, serta teknik pengambilan gambar yang berhasil membuat siapa saja yang menontonnya berdecak kagum, rasanya agak sedikit sulit untuk benar-benar menikmatinya when their marriage life begins to sink faster than the Titanic.

Dengan kehidupan pernikahan Ale dan Anya yang (hampir) sempurna, ditambah dengan berita kehamilan Anya yang tidak disangka-sangka, kedua pasangan ini justru dihadapkan pada suatu kenyataan pahit dimana gelar orang tua yang hampir mereka raih dirampas secara ironis, saat dokter menyatakan bahwa Anya mengalami keguguran. The fact that it’s almost impossible to keep themselves composed over the searing pain of losing their son, and the aftermath of every single thing that happened beyond their consent is truly heartbreaking. Tidak hanya itu, pada saat penonton dibuat menangis sendu di klimaks cerita, even more plot twists — yang meskipun relevan, terkadang sedikit antiklimaks dan dipaksakan — start to bombard the remaining scenes until the very, very end.

Tetapi, untuk memuaskan hasrat para penonton yang telah sukses dibuat tersenyum dan menangis tidak karuan selama kurang lebih 135 menit, (dengan penuh kebingungan) Critical Eleven pun memutuskan untuk tidak mengikuti alur epilog yang ada di dalam novel, serta mengikuti tren yang tetap berada dalam comfort zone industri perfilman: a happy, fairytale-like ending.

Meskipun begitu, tidak dapat dikatakan bahwa Critical Eleven is not worth the watch. If you’re a sucker for adult-themed melodramatic romance with fancy settings, this one’s for you. Dengan sinematografi yang patut diacungi jempol, kata-kata mutiara penuh makna yang tidak henti-hentinya dilontarkan oleh Ale dan Anya, chemistry para pemain, eksistensi pemeran pendukung yang tidak kalah besar impact-nya, serta antusiasme penonton yang kebanyakan telah lebih dulu membaca novelnya, Critical Eleven merupakan sebuah film yang tepat untuk menggambarkan fantasi dan romantisme kehidupan pernikahan, serta sakitnya kehilangan orang yang paling kita cintai dengan tulus, bahkan sebelum kita dapat benar-benar bertatap muka dengan mereka.

5 Film Yang Membahas Tentang Kesehatan Mental

“If mental disorders could be seen on a sufferer, maybe society wouldn’t say ‘get over it’.”

450 juta orang di dunia mengalami masalah gangguan jiwa, baik depresi, schizophrenia, epilepsy, penyalahgunaan alkohol, narkoba, percobaan bunuh diri dan masih banyak lagi. Untuk lebih detailnya, setiap 40 detik seseorang yang mengalami depresi melakukan percobaan bunuh diri. Angka tersebut bisa dibilang cukup fatal, terutama dikarenakan masalah gangguan jiwa yang tidak mengenal umur maupun cara mereka bersosialisasi di lingkungan sekitarnya.

Dalam artikel kali ini, Distopiana akan berbicara mengenai 5 film yang membahas tentang kesehatan mental. Sudah sewajarnya kita sebagai bagian dari lapisan masyarakat menyadari pentingnya kesadaran terhadap kesehatan mental, dan bukan hanya kesehatan fisik. Masalah-masalah psikologis seperti yang sudah disebutkan diatas juga membutuhkan atensi yang sama banyaknya, terlebih dikarenakan sebagian besar dari kita mengalaminya sendiri.

  1. It’s Kind of a Funny Story (2010) directed by  Anna Boden & Ryan Fleck

large

Mungkinkah seseorang yang tidak menghadapi permasalahan fatal apapun dalam hidupnya mengalami depresi? Jawabannya, ya. Diangkat dari novel Ned Vizzini dengan judul yang sama, It’s Kind of a Funny Story membuka mata setiap penontonnya dengan satu ungkapan: not everyone is doing great, even if they look like it. Film ini mengisahkan tentang seorang remaja asal New York bernama Craig Gilner (Keir Gilchrist), yang setelah gagal melakukan percobaan bunuh diri dengan cara melompat dari Brooklyn Bridge secara diam-diam datang ke rumah sakit untuk mencari bantuan. Dengan orang tua yang selalu mendorongnya untuk menjadi yang terbaik, aplikasi summer school yang menguras pikiran, dan rasa tidak percaya dirinya terhadap orang-orang disekitarnya, Craig pun belajar bahwa tidak semua rencana dapat berjalan sesuai dengan harapan. Menjadi terbuka dengan orang lain bukanlah sesuatu yang memalukan, apapun alasannya.

2. The Perks of Being a Wallflower (2012) directed by Stephen Chbosky

paul-rhodd

Ditulis dan disutradarai oleh Stephen Chbosky, para penikmat film maupun literature judah pasti akrab dengan The Perks of Being a Wallflower. Diangkat dari novel dengan judul yang sama, film ini sudah pasti akan membuat anda meneteskan air mata, merenungkan pilihan-pilihan hidup yang telah anda buat dan tersenyum tiada henti, sambil sesekali bernostalgia menuju awal tahun 90-an. Meskipun sedikit berbeda dengan alur cerita yang ada pada novel, film ini tetap mama memenangkan hati para penontonnya. Bagaimana tidak? Diceritakan Charlie Kelmeckis (Logan Lerman), seorang high school freshman yang berusaha melewati post-traumatic stress disorder yang diakibatkan oleh sexual abuse yang dialaminya sewaktu kecil. Dengan sekolah baru, teman-teman baru, dan gaya hidup baru, Charlie dihadapkan pada kenyataan bahwa tidak semua orang yang ia temui akan menganggapnya sebagai ‘freak’. Buktinya, Charlie justru bertemu dengan Sam (Emma Watson) dan Patrick (Ezra Miller), dua senior yang mau menerimanya dengan tangan terbuka, tanpa mempermasalahkan kecanggungannya terhadap dunia sekitar.

3. Silver Linings Playbook (2012) directed by David O. Russell 

9-Silver-Linings-Playbook-quotes

Dibintangi oleh berbagai aktor dan aktris papan atas seperti Bradley Cooper, Jennifer Lawrence, Robert DeNiro dan Julia Stiles, film yang diangkat dari novel Matthew Quick ini judah pasti dapat memuaskan kecintaan anda terhadap film-film yang bertajuk romantic comedy-drama. Dikisahkan Patrick “Pat” Solitano, Jr. (Cooper), seorang pasien penderita bipolar disorder yang baru saja keluar dari rumah sakit dan pada akhirnya memutuskan untuk tinggal bersama kedua orangtuanya. Bertekad untuk merebut kembali hati mantan istrinya, Pat bertemu dengan Tiffany Maxwell (Lawrence), seorang janda yang menawarkan bantuan untuk mendapatkan istrinya jika Pat bersedia untuk menemaninya mengikuti sebuah kompetisi menari. Seiring berjalannya waktu, Pat dan Tiffany pun belajar dari kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan terhadap hubungan-hubungan yang mereka pernah jalani, selagi mempertimbangkan pilihan-pilihan mereka dalam hidup.

4. Side Effects (2013) directed by Steven Soderbergh

Sebuah film psychological thriller yang ditulis oleh Scott Z. Burns ini menceritakan tentang seorang perempuan muda bernama Emily Taylor (Rooney Mara) dengan gangguan mental yang membunuh suaminya sendiri setelah mendapatkan rekomendasi obat anti-depresan baru yang masih bersifat experimental oleh kedua psikiaternya, Dr. Jonathan Banks (Jude Law) dan Dr. Victoria Siebert (Catherine Zeta-Jones). With its main focus on psychological issues, stock price manipulation, title malfunction, law abundance dan masih banyak lagi, Side Effects dijamin mampu membuat para penonton menggeleng-gelengkan kepala dengan segala plot twist mencengangkan yang disajikan.

5. Still Alice (2014) directed by Richard Glatzer & Wash Westmoreland

Early-onset Alzheimer’s Disease, seperti yang dikisahkan dalam novel dan film Still Alice, adalah salah satu jenis penyakit Alzheimer yang paling jarang kita temui. Selain menyerang penderita dibawah umur 65 tahun, Early-onset Alzheimer’s Disease juga diwariskan secara turun temurun / genetik secara autosomal dominan, layaknya sebuah kromosom. Diceritakan seorang perempuan paruh baya bernama Alice Howland (Julianne Moore), seorang profesor linguistik di Columbia University yang baru saja berulang tahun ke-50. Setelah beberapa kali mengalami kesulitan dalam menyampaikan materi-materi dalam lecture-nya, keluarga Alice pun memiliki kecurigaan bahwa ia mengalami penurunan kesehatan mental, yang ternyata dibuktikan sebagai penyakit Alzheimer. Dengan penulis novel Still Alice yang juga merupakan seorang neuroscientist ternama, Lisa Genova, penonton dibawa melewati sebuah lorong sains emosional, yang dijamin akan membuat mereka meneteskan air mata.

Sometimes, life gives you thousands of choices… or nothing at all. Dan terkadang, pilihan-pilihan tersebut tidaklah ideal dengan apa yang ada di benak kita. Tetapi kita tetap harus maju. Harus memilih. Karena para akhirnya, happiness is indeed one of the most fragile feelings, but it’s always worth the try. You just have to believe in yourself in order to do so. Jangan menyerah dan patah semangat, apalagi merasa bahwa kita adalah orang yang paling bersedih di dunia ini. Karena sejujurnya, saat kita membuka mata dan melihat melihat sekitar, ada banyak sekali orang-orang yang mendukung dan mau menerima kita apa adanya, meskipun kasih sayang tersebut tidak selalu ditunjukkan secara terang-terangan. You just have to look a little deeper.

13 Reasons Why (Miniseries 2017) – We Need to Talk About Hannah Baker

Kesehatan mental, bullying, serta pergaulan remaja sudah menjadi salah satu isu yang sudah umum dijadikan pembahasan menarik di berbagai media pop kultur. Banyak film dan TV show yang secara eksplisit membahas tentang gaya pergaulan remaja dan baik buruk dampaknya terhadap perkembangan emosional mereka, seperti Glee, The Virgin Suicides, Elephant, dan Bang Bang You’re Dead. Bicara remaja, tentu sasaran utama dari film dan TV show tersebut adalah remaja, dan kita tentunya sadar bahwa remaja merupakan objek yang sangat rentan untuk menerima sesuatu yang mereka anggap menarik menjadi inspirasi untuk mereka tiru. Berangkat dari fakta tersebut dan banyaknya kasus kriminal yang terinspirasi dari film dan TV show, setiap dari mereka sepatutnya berusaha untuk menggambarkan isu-isu tersebut secara detail dan penuh kehati-hatian agar apa yang mereka coba sampaikan tidak menjadi bumerang dan malah menginspirasi para remaja yang menontonnya untuk menjadi apa yang seharusnya mereka hindari (bully, school shooter, serial killer, or suicide victim).

Diangkat dari novel karya Jay Asher, 13 Reasons Why bercerita tentang aftermath dari sebuah kasus bunuh diri di Liberty High School. Hannah Baker (Katherine Langford), Sang Korban, secara rahasia merekam tujuh buah kaset yang berisi rekaman pengakuannya tentang tiga belas orang yang ia anggap bertanggung jawab terhadap kematiannya. Ia kemudian menduplikasinya menjadi tiga belas copy dan, dengan alasan yang misterius, mengirimkannya kepada tiga belas orang yang ia ceritakan di rekamannya tersebut setelah kematiannya. Di saat yang sama, Liberty High School juga mendapatkan tuntutan hukum dari orang tua Hannah Baker karena Sang Ibu curiga bahwa anaknya mendapatkan tekanan dan bullying dari murid-murid di sekolahnya dan pihak sekolah memilih untuk tidak menanggapi persoalan tersebut dengan serius. Kita akan dibawa menuju sebuah perjalanan emosional yang dialami oleh Hannah Baker secara kronologikal lewat perspektif Clay Jensen (Dylan Minnette), seorang bocah lelaki manis dan canggung yang pernah dekat dengan Hannah dan juga termasuk ke dalam tiga belas alasan tersebut.

Memiliki nuansa yang identik dengan video game Life is Strange, serial televisi yang sebagian besar episodenya disutradarai oleh Tom McCarthy (Spotlight) ini penuh dengan intrik drama kenakalan remaja yang tidak hanya membuat kita murka, namun juga berlinangan air mata. Meskipun masih agak terkungkung dalam stereotipe klasifikasi (nerds, jocks, cheerleaders, preppies, hipsters, emo kids, teacher’s pets), namun semua tokoh yang terlibat mempunyai kompleksitas karakter yang sangat manusiawi dan mewakili kondisi emosional yang dialami remaja pada umumnya. Beberapa tokoh seperti Justin Foley (Brandon Flynn), Alex Standall (Miles Heizer), Courtney Crimsen (Michele Selene Ang), Jessica (Alisha Boe), atau bahkan yang hanya muncul di tiga episode seperti Jeff Atkins (Brandon Larracuente) mampu mengaduk-aduk amarah dan empati yang kita rasakan terhadap mereka menjadi lebur dan tak terpisahkan. Kita peduli terhadap mereka, seakan mereka adalah teman kita di dunia nyata yang perlu kita dekati dan ajak bicara dengan penuh pengertian agar kita tidak kehilangan mereka. Yah, secara garis besarnya, 13 Reasons Why memang secara detail dan simpatik menggambarkan sebuah dampak buruk dari pengabaian, ketidakinginan untuk mengerti satu sama lain, dan keinginan untuk saling menang sendiri.

Namun dengan beberapa alasan, saya sedikit takut dengan apa yang 13 Reasons Why dapat timbulkan pada remaja yang menontonnya.

Mari kita resapi premis ini dengan hati-hati: seorang gadis yang depresi merekam tujuh kaset yang berisi curahan hatinya tentang siapa saja orang-orang yang “bertanggung jawab” pada keputusannya untuk bunuh diri. Setelah diduplikasi, ia mengirimkan “masing-masing copy dari ketujuh kaset tersebut” kepada “orang-orang yang ia sebutkan namanya di dalam rekaman” dengan alasan yang personal. Hal ini agak mengerikan buat saya karena bukan hanya terkesan terlalu kreatif dan out-of-the-box (pun intended), namun konsep ini seakan mengglorifikasi aksi bunuh diri sebagai salah satu cara yang efektif untuk “mengungkap kebenaran” dan “menegakkan keadilan“.

Hannah Baker adalah seorang gadis yang terlihat normal. Cantik, mampu bergaul dengan baik, serta memiliki keluarga yang pengertian terhadapnya. Kita tidak akan menemukan tanda-tanda kesedihan di mata Hannah, namun pada kenyataannya, ia sering merasa terabaikan dan teracuhkan karena orang-orang yang ia temui di sekolahnya tidak pernah memperlakukan ia dengan baik. Ini mengingatkan pada kita tentang dua fakta: bahwa tanda-tanda depresi itu memang sangat tidak kasat mata dan bahwa bullying serta pengabaian dapat berdampak langsung pada kesehatan mental dan emosional remaja. Hannah memang memiliki gejala depresi, meskipun hanya ditunjukkan sedikit di keseluruhan episode serial ini, namun kesalahan terbesar 13 Reasons Why adalah membuat sebuah premis kokoh yang berdasarkan logika irasional bahwa bullying adalah penyebab dari sebuah aksi bunuh diri, dan bahwa ada orang-orang yang patut dimintai pertanggungjawaban atas sebuah aksi bunuh diri. Bullying mungkin menjadi salah satu faktor seseorang menjadi depresi dan memutuskan untuk bunuh diri, tapi menyebut bullying sebagai penyebab bunuh diri adalah sebuah simplifikasi yang salah besar, meracuni persepsi, dan dapat mengarah kepada keputusan-keputusan yang membahayakan pihak-pihak tak bersalah.

Seperti belum cukup, serial ini mempertunjukkan secara langsung dan eksplisit aksi bunuh diri Hannah di episode terakhir, yang mana merupakan sebuah tindakan yang gegabah karena riset dari American Foundation for Suicide Prevention menunjukkan bahwa “risk of additional suicides increases when the story explicitly describes the suicide method, uses dramatic/graphic headlines or images and repeated/extensive coverage sensationalizes or glamorizes a death.” Tidak hanya itu, adegan tersebut dikemas dengan sangat menyakitkan sehingga saya khawatir akan memunculkan kembali luka dan trauma yang tidak diinginkan bagi para survivor yang menontonnya.

Penting bagi kita untuk membicarakan apa dampak yang akan ditimbulkan oleh tiga belas rekaman pesan terakhir Hannah Baker bukan hanya terhadap orang-orang yang ia sebutkan namanya di dalam rekaman tersebut, namun juga terhadap para remaja di dunia nyata yang menonton serial ini. Layaknya Hannah, mereka yang memiliki kecenderungan bunuh diri yang tinggi juga merasa terabaikan oleh orang-orang di sekitarnya. Pertanyaan-pertanyaan eksistensial seperti “If I die, would it matter” sering mengendap dan merasuki pikiran mereka. Pastinya, seluruh episode di serial ini memperlihatkan betapa kematian Hannah membawa pengaruh yang besar pada Liberty High. Betapa akhirnya, ketiga belas orang tersebut mendapatkan hal yang “setimpal” akibat rasa bersalah mereka terhadap Hannah. Remaja memiliki ego yang tinggi terhadap tiga hal: ingin diberikan perhatian lebih, ingin dianggap istimewa, dan ingin memberikan pembuktian yang mendukung dirinya sendiri. Ditambah dengan sikap Clay Jensen sebagai sudut pandang utama, serial ini seakan mengangkat sebuah gagasan yang keliru yang dapat “menginspirasi” para remaja labil: bahwa bunuh diri adalah satu-satunya cara yang tepat untuk mendapatkan perhatian penuh, membuat orang-orang di sekitarmu merasa bersalah terhadapmu, dan membuktikan “kebenaran yang hakiki” pada mereka bahwa selama ini mereka salah dalam memperlakukanmu.

Selain penokohan dan penulisan naskah yang apik, gaya penuturan cerita non-linear yang dieksekusi dengan sangat mulus lewat match-cuts, extremely detailed continuity, serta color tone editing adalah sesuatu yang harus dipuji dari serial yang digarap oleh Brian Yorkey ini. Sayang sekali, 13 Reasons Why memang memiliki kekeliruan fatal pada konsep yang seharusnya lebih diolah melalui filter moral yang penuh pertimbangan. Saya tidak menyarankan 13 Reasons Why ditonton oleh mereka yang emotionally unstable atau pun mereka yang sensitif terhadap isu bunuh diri. Namun bagi kita yang orangnya agak cuek, serial yang bisa kita saksikan di Netflix ini akan memberikan kita pelajaran berharga tentang pentingnya melucuti ego kita demi memberikan perhatian lebih kepada orang-orang yang kita sayangi.

Well, as Tony said, just listen to the tapes.

Distopiana’s Rating: 3 out of 5.