Great World of Sound (2007) – Sharking Dreams

Ada sebuah jargon yang sudah melekat erat dalam hidup para pekerja, terutama fresh graduate tanpa pengalaman kerja yang sering menghabiskan waktu dan uang (orang tua)-nya demi mondar-mandir ke seminar motivasi entrepreneurship.

Setiap orang pasti mempunyai mimpi, dan jika kita memiliki komitmen untuk berjuang dan bekerja keras, pasti kita akan mampu meraih mimpi kita.”

Jargon-jargon serupa sering keluar dari mulut mereka yang optimis, tanpa sadar bahwa sebenarnya banyak dari mereka yang sedang dicurangi oleh kaum-kaum oportunis lewat berbagai cara atas nama ‘passion‘ dan ‘komitmen’. Baik lewat pengurangan hak-hak kerja, multi-level-marketing, atau segala macam modus lainnya. Dalam film yang diproduksi oleh Magnolia Pictures pada tahun 2007 ini, perusahaan low-budget music label bernama Great World of Sound merupakan salah satu pihak oportunis tersebut.

Beberapa penulis lagu dan produser profesional mempunyai terminologi khusus untuk mendeskripsikan modus kejahatan yang dilakukan Great World of Sound (dan tentunya music label serupa di dunia nyata), yaitu song sharking: membuat para korban percaya bahwa mereka mempunyai potensi musik yang istimewa, lalu mengiming-imingi mereka kesuksesan meraih mimpi, dan kemudian meminta sejumlah uang yang tidak sedikit sebagai bentuk dari komitmen mereka terhadap mimpi yang ingin mereka raih. Sebenarnya praktik semacam ini tidak bisa dikatakan salah. Sebagian besar uang yang dibayarkan oleh para korban memang akan digunakan untuk studio recording dan publishing dari para korban itu sendiri. Great World of Sound tidak membohongi para korban tentang cara kerja mereka.

Namun lebih parah dari itu, mereka membohongi para korban dengan berkata manis melebih-lebihkan ‘bakat’ mereka untuk membiayai produksi musik mereka sendiri yang sebenarnya tidak berharga.

Kendati demikian, alih-alih menjadikan film ini sebagai caper comedy film, Craig Zobel memilih untuk melakukan pendekatan bromance comedy drama dengan menuturkan cerita ini lewat sudut pandang dua orang sales producer dengan karakter dan motivasi yang berbeda. Martin (diperankan oleh Pat Healy), seorang lelaki introvert dengan kepribadian melankolis, harus bekerja berpasangan dengan seorang pria periang dan bersemangat yang bernama Clarence (diperankan oleh Kene Holliday) untuk mendapatkan ‘klien’ sebanyak mungkin dengan berkunjung dari satu kota ke kota lain dan mengadakan audisi kecil-kecilan di kamar hotel mereka masing-masing. Walaupun karakter mereka sangat berbeda kutubnya, namun itu tidak pernah menghalangi mereka untuk saling mendukung satu sama lain dalam menjalin ikatan persahabatan dan memburu ‘talenta-talenta’ yang siap untuk ‘berkomitmen’ membangun ‘mimpi’ mereka.

Setidaknya sampai mereka berdua merasa bersalah atas apa yang mereka lakukan.

Treatment film yang sangat low-budget oriented dengan penampilan apik dari musisi-musisi dengan bakat mentah ini membuat Great World of Sound memiliki rasa yang sama dengan Once. Kita akan dibawa seakan memasuki sebuah realita, menuju ruang audisi yang menampilkan manusia-manusia dengan bakat, emosi, dan mimpi yang jauh lebih murni daripada yang ditampilkan oleh pertunjukan mencari bakat di televisi seperti X-Factor atau The Voice. Tidak hanya itu, beberapa dari mereka (termasuk gadis kecil penyanyi ‘New National Anthem‘ yang menjadi plot device penting dalam film ini) memiliki ciri khas yang sangat kental dan unik sehingga meninggalkan kesan yang mendalam setelah kita selesai menonton film. Inilah yang membuat perjalanan emosional di film ini menjadi efektif: kita akan dibuat simpati oleh Martin dan Clarence di awal film, lalu bersimpati dengan para peserta ‘audisi’ di pertengahan film, dan kemudian menjadi linglung saat ternyata mereka—Martin, Clarence, dan para peserta audisi—adalah mangsa dari kaum-kaum oportunis yang memasang ‘mimpi’ sebagai umpan.

Di dalam dunia yang semakin hari semakin penuh dan sesak ini, peradaban yang didominasi oleh kapitalisme seakan semakin menjelma menjadi serupa kanibalisme. Jadi pemburu atau jadi binatang yang terperangkap, itu pilihannya. Secara garis besar, ini merupakan topik yang diusung oleh Great World of Sound. Craig Zobel memahami hal itu dengan baik, namun ia menyampaikan lewat film yang sangat segar ini bahwa ada kalanya pemburu pun suatu saat akan terjebak dan mati di dalam perangkap binatang yang mereka ciptakan sendiri.

Distopiana’s Rating: 4 out of 5.

Ada Apa Dengan Cinta 2 (2016) – Penebus Rindu

Hal yang paling dibenci setiap manusia adalah menunggu tanpa kepastian yang jelas. Kita semua mengerti dan pernah merasakan hal itu, maka saat Miles Film mengumumkan bahwa sekuel dari Ada Apa dengan Cinta resmi ditayangkan setelah empat belas tahun lamanya, hampir semua penikmat film Indonesia yang pernah hidup menyaksikan film romansa paling ikonik di Indonesia tersebut langsung antusias menyambutnya. Mereka tidak hanya ingin tahu bagaimana kabar Rangga dan Cinta serta Geng Mading SMA yang digawangi Cinta, Milly, Karmen, Maura, Alya, dan Mamet. Sebagai penikmat film Indonesia yang sudah terlalu lama terlena dengan film-film ‘asing’ yang selalu menjajah bioskop mereka, sebagian besar dari mereka juga berharap akan adanya plot twist yang unik dan menggemparkan di antara hubungan kedua pecinta sastra tersebut.

Sebagian dari mereka mungkin terlalu berharap banyak. AADC 2 yang kini disutradarai langsung oleh Riri Riza memang menghidupkan kembali nostalgia romansa terbaik yang pernah Indonesia miliki dengan lembut dan manis tanpa ada satu hal pun yang harus dilebih-lebihkan. Semua tokoh lama AADC tampil prima dengan charm dan karakteristik mereka masing-masing, kecuali tokoh-tokoh baru yang sayangnya hanya dijadikan tempelan agar cerita yang tidak bergerak kemana-mana ini terkesan progresif dan dinamis.

“Lihat tanda tanya itu, jurang antara kebodohan dan keinginanku untuk memilikimu sekali lagi.”

Sama halnya seperti Cinta di film ini, cerita di AADC 2 tidak move-on ke arah yang seharusnya. Bisa dikatakan bahwa AADC 2 hanyalah sebuah medium storytelling yang menceritakan tentang apa yang terjadi dalam kurun waktu 14 tahun setelah akhir film AADC dan sebelum awal film AADC 2. Fungsi dari film ini hanyalah sebagai penebus rindu bagi para penggemarnya, atau seperti yang PicturePlay katakan, “brand continuation effort“. Sebagaimana penebus rindu berfungsi, film ini terlalu banyak berbicara tentang masa lalu. Adapun pembahasan masa depan yang hanya terdapat di paruh akhir act 3 film dapat diibaratkan layaknya MSG yang menjadi solusi tepat dan ‘murah’ kalau sang koki tidak yakin masakannya cukup enak untuk disukai banyak orang.

Namun, jangan salah paham. Mengatakan film ini buruk dan tidak layak untuk ditonton adalah sebuah hiperbola yang kejam dan tidak beralasan. Justru, plot film yang ‘terlihat-seperti-maju-namun-nyatanya-mundur‘ ini akan mampu mengiris-iris hati mereka yang masih belum bisa move-on dari hubungan mereka sebelumnya, baik yang pernah terjadi maupun yang hanya angan-angan saja. Aspek sinematografi, naskah, soundtrack, dan akting para tokoh pun sebenarnya sudah jauh dari kata buruk. Awalnya pada act 1, sangat jelas terlihat dari ritme editing dan dialog antar tokoh bahwa AADC 2 linglung dan pincang seperti orang yang baru saja berolahraga kembali setelah lebih dari empat belas tahun bermalas-malasan. Namun menjelang pertemuan Cinta dan Rangga kembali, film ini mulai mendapatkan nyawa yang seharusnya sudah hidup sejak awal cerita. Belum lagi ditambah rangkaian puisi indah yang ditulis oleh Aan Mansyur yang mampu menjadikan film ini memiliki subteks yang berlapis-lapis. Banyak yang berpendapat bahwa beberapa adegan saat pertemuan kembali Rangga dan Cinta terkesan klise dan kesinetron-sinetronan, namun penulis sendiri malah berpendapat bahwa cara Riri Riza menyajikan adegan ‘kesinetron-sinetronan’ tersebut dengan gaya satir dan komikal menunjukkan bahwa ia punya tujuan mulia untuk menghidupkan sedikit humor sarkastik di tengah pekatnya kegalauan yang meracau di film ini.

Besarnya antusiasme masyarakat pada AADC 2 yang membuat film ini mampu meraih 700 ribu penonton di hari ketiga penayangannya telah memberikan harapan bagi kebangkitan industri perfilman Indonesia akan kepercayaan penonton terhadap film-film yang mereka produksi. Tentu, penulis juga berharap hal ini akan berdampak positif pada perkembangan kualitas film romansa Indonesia, karena seharusnya dari kasus AADC 2 ini, para produser film Indonesia pun bisa belajar bahwa penonton film Indonesia tidak harus selalu disodori superfisialitas agar bisa menyukai film romansa. Sebagai sekuel penebus rindu, AADC 2 telah mempersembahkan sebuah nostalgia cinta yang manis, tulus, dan penuh warna tanpa pretensi dan pernyataan cinta yang berlebih-lebihan.

Namun layaknya sebuah penebusan rindu, film ini tidak akan membawamu kemana-mana kecuali ke masa lalu.

Distopiana’s Rating: 3 out of 5.