Death Note (2017) – Terrific Material, Terrible Story

Ada beberapa hal yang menarik dan menjadi entertainment value dari cerita original Death Note:

  1. Duel kecerdasan antara dua karakter utama, Light dan “L”, untuk saling mendahului langkah satu sama lain. Menegangkan dan penuh dengan hal-hal yang tidak terduga.
  2. Kekuatan karakter Light dan L yang menginspirasi dan mengokohkan moral dilemma di dalam alur cerita.
  3. Toxic relationship antara Light dan Misa yang rumit dan penuh dengan tipu daya.

Jika kalian mengharapkan ketiga poin itu ada di dalam film Death Note hasil adaptasi Netflix dan Adam Wingard ini, lebih baik urungkan niat untuk menonton karena kalian bakal kecewa bahkan saat 15 5 menit pertama film berlangsung.

Kehidupan Light Turner (diperankan oleh Nat Wolff), seorang bocah SMA yang terkenal suka jual contekan, tiba-tiba berubah drastis saat ia menemukan sebuah buku tulis dengan sampul bertuliskan ‘Death Note’ jatuh dari langit. Lewat buku itu, ia mendapatkan kemampuan istimewa untuk membunuh siapapun yang ia kehendaki hanya dengan menuliskan nama lengkapnya di Death Note. Bersama Ryuk (suara diperankan oleh Willem Dafoe) dan Mia Sutton (diperankan oleh Margaret Qualley), Light menjadi sesosok Kira: dewa keadilan yang mampu membunuh siapapun yang menurut mereka “tidak pantas hidup di dunia”. Pembantaian massal Kira pun mendapatkan perhatian seorang detektif pribadi jenius beraliaskan L (diperankan oleh LaKeith Stanfield). Perlahan tapi pasti, L menemukan identitas Kira dan mulai melakukan segala cara agar Light Turner mampu ditahan atas perilaku pembunuhan masssalnya.

Banyak yang mempermasalahkan film ini karena banyak hal. Isu white-washingpelecehan karakter Light Yagami, serta pemilihan LaKeith Stanfield sebagai L yang bagi sebagian orang ‘nggak cocok’ atau ‘terlalu maksa’. Well, gue nggak bisa nyalahin mereka. White-washing is indeed a serious issue that needs to be addressed in every Hollywood attempt to remake a movie. Penggemar manga dan anime Death Note yang asli pun berhak untuk patah hati melihat idola mereka Light Yagami yang pemberani dan fokus diacak-acak oleh Adam Wingard menjadi Light Turner yang cengeng dan picisan. Semua yang mengutarakan kekecewaan mereka tentang betapa ‘Amerika’-nya Death Note versi Netflix ini tidak bisa disalahkan kok.

Hanya saja, saya tidak sependapat bahwa alasan-alasan tersebutlah yang membuat Death Note menjadi film yang jelek.

Death Note jelek karena naskah dan skenarionya jelek.

Premis Death Note memiliki potensi yang sangat kuat untuk menjadikannya film cat-and-mouse thriller yang gelap dan penuh dengan skenario-skenario tak terduga. Entah kenapa, Adam Wingard, sang sutradara yang juga pernah menggarap You’re Next dan The Guest ini seperti kehabisan akal atau pesimis dengan tokoh-tokohnya sendiri.

Mari kita mulai dengan sang karakter utama: Light Turner. Semua permainan cerdas Light menggunakan Death Note jatuh menjadi datar dan hambar. Sebagian penonton banyak yang menyalahkan keputusan Adam Wingard untuk membuat Light Turner menjadi dua kali lipat lebih bodoh dari Light Yagami. Yah, kalau dengan alasan bahwa kecerdasan yang dimiliki Light Yagami itu tidak manusiawi dan merupakan sebuah refleksi dari budaya remaja Jepang dan ambisi mereka untuk selalu over-achieving something, hal tersebut bisa dibenarkan. Melakukan cultural adjustment kepada Light Turner dengan mengambil sampel bocah Kaukasian self-righteous cengeng sebagai perwakilan dari remaja Amerika Serikat pun sebenarnya merupakan sebuah keputusan yang bisa dibenarkan.

Belum lagi karakter L yang diperankan oleh aktor kulit hitam LaKeith Stanfield. Saya tidak bermasalah sama sekali dengan hal ini. Malah bagi saya, LaKeith menampilkan akting yang sangat maksimal sebagai seorang detektif jenius yang berperangai aneh. Cultural adjustment yang dilakukan Adam Wingard pun tepat sasaran, mengingat di film adaptasi ini, L yang seorang pria berkulit hitam telah yatim piatu sejak kecil dan dilatih sejak dini oleh sebuah organisasi rahasia untuk dijadikan detektif hebat. Terdengar sangat menarik, bukan?

Yang salah bukan pada persiapan materinya, namun perencanaannya. Ibarat musik, Death Note adalah seorang John Petrucci yang memainkan “Let it Go” dari Frozen dengan strumming. Seperti ini kira-kira.

Semua skenario di film ini, yang harusnya bisa sangat menarik dan menegangkan, malah menjadi predictable dan membosankan. Oke, visualnya asik, karakternya keren, tapi bukannya mengembangkan alur cerita menjadi lebih rumit dan mendorong tokoh-tokoh di film ini sampai ke titik nadir mereka, Adam Wingard memilih untuk mengurung dan memenjarakan Light, L, dan Mia ke dalam template teenage Hollywood thriller dan membiarkan potensi mereka membusuk sampai akhir film. Cheesy romantic youth stories between Light & Mia? “My dad is a cop” scenario? Homecoming and prom? Ferris Wheel accident scenario? Oh, belum lagi Ryuk yang tampil dengan sangat menyeramkan di film ini nggak dikasi peran yang lebih penting dari sekedar ekornya Light dan comic relief.

Bukan cuma plot, tapi naskah film ini pun kacau berantakan. Death Note memang selalu memfokuskan temanya pada sudut pandang hitam putih keadilan. Namun karena isu serumit ini tidak diimbangi dengan cerita yang cerdas dan kompleks, segala percakapan tentang hal tersebut menjadi terdengar sangat pretensius–dan bahkan terkesan dibuat-buat.

Sungguh sebuah kesia-siaan yang menyedihkan.

Saya turut simpati dengan segala kecaman yang diterima oleh Adam Wingard terkait betapa kecewanya penonton terhadap Death Note. However, with all due respect, it was indeed a total disappointment. Mungkin kekecewaan ini hanyalah awal dari suatu master plan yang sudah dirancang Adam Wingard ke depannya: Death Note trilogy. Mungkin memang ada beberapa sekuel yang telah direncanakan dengan lebih matang dan bisa menjadi berkali-kali lipat lebih baik daripada film sampah ini. Namun tak bisa dipungkiri, ia telah membuat Death Note lebih believable sebagai teenage coming-of-age thriller semacam Final Destination, The Covenant, atau Twilight di mana sejatinya cerita Death Note adalah sebuah political thriller yang brilian dan bisa disandingkan dengan V for Vendetta, Watchmen, atau The Hunger Games.

You don’t deserve all the hate, Adam, but people deserve to be disappointed.

Distopiana’s Rating: 1 out of 5.

Author: Tommy Surya Pradana

Kuliah jurusan Hubungan Internasional, kerja di ahensi jadi tukang konten media sosial, ngeblog soal film. Hidup saya emang se-absurd itu.

One thought on “Death Note (2017) – Terrific Material, Terrible Story”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *